Opini

Nasionalisme Generasi Muda dan Etika Bermerah Putih

AKSI penurunan bendera oleh adik-adik mahasiswa di depan kantor Bupati Majene, Sulawesi Barat, menjadi pelajaran penting bagi Indonesia

Dokumen Pribadi Jannus TH Siahaan
Dr Jannus TH Siahaan, Pengamat Pertahanan dan Keamanan 

Oleh: Dr Jannus TH Siahaan
(Doktor Sosiologi dan Pengamat Pertahanan)

AKSI penurunan bendera oleh adik-adik mahasiswa di Majene, tepatnya oleh Aliansi Organisasi Kedaerahan (Organda) di depan kantor Bupati Majene, Sulawesi Barat, menjadi pelajaran penting bagi Indonesia di satu sisi dan generasi muda di sisi lain.

Memang aksi menurunkan bendera merah putih, kemudian menaikkan kembali bersama dengan bendera organisasi, tidak dimaksudkan untuk menghina atau merendahkan bendera merah putih sebagaimana diatur dalam pasal 66 Undang-Undang Nomor 24 Tahun 2009 tentang Bendera, Bahasa, dan Lambang Negara, serta Lagu Kebangsaan.

Tapi dengan posisi konstitusional merah putih, sekaligus nilai dan pesan yang terkandung di dalamnya, setidaknya dibutuhkan etika nasionalisme yang baik dalam memperlakukan bendera merah putih sebagai salah satu simbol kenegaraan yang perlu diingat oleh semua warga negara Indonesia, terutama generasi muda.

Namun kesadaran etis semacam ini nampaknya semakin pudar di era milenial ini seiring mulai terlupakannya posisi konstitusional beserta nilai dan pesan yang terkandung di baliknya.

Bendera merah putih adalah simbol negara sekaligus salah satu perwujudan nasionalisme Indonesia.

Merah putih tidak saja mewakili rasa bangga anak bangsa ketika memenangkan kompetisi internasional dengan dinaikannya bendera Indonesia sebagai representasi kenegaraan, tapi juga menyiratkan sejarah panjang bangsa ini dalam melawan kolonialisme dan imprealisme para penjajah di satu sisi dan perjalanan panjang mempersatukan keanekaragaman nasional di sisi lain.

Aksi tersebut memberi kesan yang sangat tidak elok kepada khalayak nasional bahwa generasi muda Majene kurang sensitif terhadap nilai dan pesan yang terkandung pada bendera merah putih. Sungguh sangat disayangkan.

Karena secara historis, rasa nasionalisme memberikan gambaran dan pembatas bagi rakyat Indonesia tentang siapa penjajah dan siapa yang dijajah, siapa kolonialis dan siapa pihak tertindas, dan siapa yang layak pergi angkat kaki dari tanah Ibu Pertiwi dan siapa yang sejatinya berhak menentukan nasib bangsa Indonesia ke depannya, yakni "bukan Belanda, bukan Inggris, dan bukan sekutu, tapi rakyat Indonesia sensori. "

Baca juga: Perkelahian Antar Kelompok Pemuda di Amurang, Polres Minsel Periksa Puluhan Warga

Baca juga: Bansos PKH Cair Mei 2022, Cek Penerima Lewat cekbansos.kemensos.go.id, Ini Kriteria Penerimanya

Karena itu pula, sangat tepat apa yang ditulis oleh Craign Calhoun dalam bukunya "Nationalism" yang terbit tahun 1997 lalu bahwa "Nationalism has emotional power partly because it helps to make us who we are, because it inspires artists and composers because it gives us a link with history (and thus with immortality).

Halaman
123
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved