Breaking News:

Catatan Willy Kumurur

Italia vs Spanyol, Puisi di Wembley

Pertempuran itu akan indah, karena gladiator versus matador adalah seniman bola. Dalam gerakan para pemain bola terlihat keindahan puisi.

Editor: Jumadi Mappanganro
handover
dr Willy Kumurur 

Puisi di Wembley

Oleh: Willy Kumurur
Penikmat Bola

Hanya dengan memahami kematian, kita dapat mengerti tentang kehidupan, tulis Mitch Albom dalam novelnya yang masyhur Tuesday With Morrie.

Di dunia nyata, penyair besar Spanyol Federico Garcia Lorca mengungkap realita tentang negerinya, “Spanyol adalah satu-satunya tanah di mana orang tidak dapat membayangkan kehidupan tanpa kematian.”

Karena itulah, orang Spanyol berani menghadapi kematian atas nama kehidupan. Inilah mentalitas matador, yang konsekuensinya, berani mempertaruhkan hidupnya dengan memainkan nyawanya di ujung tanduk banteng.

Filosofi ini juga menyusup masuk dan menjadi roh dalam diri setiap pemain bola Spanyol yang oleh karena itu tim Spanyol disebut juga tim matador.

Di Euro 1988, tiga puluh tiga tahun yang lalu, La Furia Roja – Spanyol, di bawah asuhan Miguel Munoz tampil meyakinkan sampai mereka berhadapan dengan Italia di penyisihan Grup 1.

Baca juga: Semifinal Euro 2021: Cesar Azpilicueta Optimistis Spanyol Hancurkan Italia di Wembley

Emilio Butragueno, Julio Salinas dan kawan-kawan, memasuki lapangan di Waldstadion, Jerman Barat.

Tim Matador sangat yakin dengan mentalitas matador mereka akan dapat menjinakkan banteng-banteng Italia.

Gli Azzuri tidak gentar. Sang pelatih, Azeglio Vicini, dengan garang membangkitkan emosi dan semangat timnya.

Halaman
1234
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved