Tajuk Tamu Tribun Manado

Milikilah Semangat Juara Sejati

Rasanya, saya tidak percaya jika Nadal mampu mencapai championship point dan menutup final Grand Slam Australian Open dengan skor 3:2.

Dokumentasi pribadi
Teddy Tandaju SE MBA (Adv) 

Oleh:
Teddy Tandaju SE MBA (Adv)
Dosen Prodi Manajemen Unika De La Salle Manado

SAYA telah menjadi seorang penggemar ‘berat’ tenis hampir empat dekade semenjak masa kejayaan John McEnroe dan Martina Navratilova di era tahun 1980an.

Sejak saat itu, setiap adanya kejuaran Grand Slams, tak akan saya lewati beritanya bahkan saya rela membatalkan beberapa appointments dan meluangkan waktu berjam-jam menyaksikan olahraga ‘elegan’ ini.

Sepanjang tahun, hanya terdapat empat kejuaraan tenis Grand Slam yang diawali dengan gelaran Australian Open pada awal tahun, Wimbledon, French Open dan ditutup dengan US Open.

Sepanjang pengamatan saya, hampir seluruh final Grand Slam akan mempertontonkan pertandingan seru dan menarik karena para finalis telah melewati enam babak penyisian sebelumnya. Sehingga siapapun yang tampil di final adalah mereka yang telah teruji.

Dari sekian banyaknya final Grand Slam, salah satu yang paling menarik perhatian saya yakni Australian Open 2022 yang baru saja berakhir di ujung Januari, khususnya final tunggal putera yang mempertemukan dua generasi berbeda: Rafael Nadal (Spanyol) dan Daniil Medvedev (Rusia).

Sebagai pendukung Nadal, saya memfavoritkannya untuk dapat memenangkan Grand Slam ini dan meraih gelar pemegang Grand Slam terbanyak dalam sejarah tenis modern dan mengungguli dua saingan beratnya, Roger Federer (Swiss) dan Novak Djokovic (Serbia), di mana hingga akhir 2021 ketiganya meraih angka pemenang Grand Slam yang sama, 20.

Apa yang saya harapkan – dan kebanyakan penggemar tenis dunia impikan – tampaknya tidak akan terwujud saat pertandingan memasuki set kedua.

Medvedev yang saat ini menduduki peringkat dua dunia telah memenangkan dua set awal dan hanya membutuhkan satu set lagi untuk mengubur impian Nadal dan para fans-nya.

Saya pun ikut pesimis saat jalannya pertandingan telah memasuki set ketiga dengan keunggulan Medvedev 3-2 (40-0). Dalam pikiran saya, ‘it’s all over’.

Halaman
123
Sumber: Tribun Manado
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved