Breaking News:

James Arthur Kojongian

James Arthur Kojongian Tak Lagi Digaji Negara, Ini Penjelasan Sekretaris DPRD Sulut

JAK mengaku tak lagi digaji meski masih menyemat jabatan sebagai Anggota DPRD Sulut Fraksi Partai Golkar.

Penulis: Ryo_Noor | Editor: Rizali Posumah
tribunmanado.co.id/Kolase
James Arthur Konjongian dan Glady Kawatu Sekretaris DPRD Sulut. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Kisruh James Arthur Kojongian (JAK) masih terus berlanjut.

JAK mengaku tak lagi digaji meski masih menyemat jabatan sebagai Anggota DPRD Sulut Fraksi Partai Golkar.

Belakangan JAK muncul dengan aktivitas barunya sebagai nelayan, mencari sesuap nasi dengan menangkap ikan di laut.

JAK tak digaji buntut kasus video viral menyeret istrinya bergelantungan di atas deksel mobil, ketika istrinya memergokinya bersama wanita idaman lain di Kota Tomohon.

Kasus itu pun melengserkan dirinya dari posisi Wakil Ketua DPRD Sulut.

JAK pun turun menjadi Anggota DPRD, meski ada keputusan juga JAK dipecat sebagai wakil rakyat namun itu diserahkan ke Partai Golkar untuk mengeksekusi.

James Arthur Kojongian Mengaku Jadi Nelayan
James Arthur Kojongian Mengaku Jadi Nelayan (Istimewa)

Terkait gaji JAK yang tak lagi dibayarkan oleh negara, Glady Kawatu, Sekretaris DPRD Sulut pun memberi penjelasan.

Menurut Glady, keputusan DPRD itu mengikat secara kelembagaan, apa yang diputuskan DPRD maka dijalankan oleh lembaga itu sendiri.

"Nggak mungkin sudah ada keputusan (pemecatan) kemudian masih Wakil Ketua Dewan," ujarnya kepada tribunmanado.co.id, Rabu (12/5/2021)

Memang Kemendagri akan menetapkan surat keputusan terkait pelengseran James Arthur Kojongian dari posisi Wakil Ketua DPRD.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved