Breaking News:

Penanganan Covid

Saat Pandemi Covid-19 Pedagang Pasar Amurang Sulit Cari Omzet Rp 200 per Hari

Serangan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) memukul daya jual pedagang di Pasar Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel)

Rul Mantik
Husen Adam, dengan setia menjaga dagangannya di Pasar Amurang, meskipun sedikit konsumen yang singgah karena masih masa pandemi Covid-19. 

Laporan Kontributor Tribunmanado.co.id, Rul Mantik

Manado, TRIBUNMANADO.CO.ID - Serangan Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) memukul daya jual pedagang di Pasar Amurang, Kabupaten Minahasa Selatan (Minsel).

Tak ayal pundi-pundi pendapatan penjual bahan kebutuhan pokok pun mengempis.

Beruntung, mereka masih bisa mengais sedikit rezeki untuk makan.

Baca juga: Ini Harapan Gadis Cantik Asal Manado Dinda Anang untuk Kapolda Sulut Baru

Baca juga: Usai Divaksin, Polisi Simak Penjelasan Penyuluh Perempuan Tentang Antibodi

Baca juga: Kolonel Pnb Satriyo Utomo Gantikan Abram Tumanduk, Jabat Komandan Lanud Sam Ratulangi Manado

Diakui Husen Adam, pedagang Pasar Amurang, selama setahun lebih pendapatan mereka turun jauh.

Paling banyak omset per hari hanya Rp200 ribu.

"Selama masa virus corona, pendapatan kami turun jauh.

Tiap hari omset saya sudah bagus kalau sampai 200 ribu rupiah. Itupun sangat sulit dicapai," aku Husen Adam, saat diwawancarai, Selasa (9/3/2021).

Baca juga: Lindungi Petani dan Nelayan dengan Jamsostek, Pemkab Bolsel Alokasikan Rp 1,1 Miliar

Baca juga: PPKM Manado Dilonggarkan, Tempat Usaha Buka Hingga Pukul 10 Malam

Baca juga: Peringatan Dini Rabu 10 Maret 2021, BMKG: 25 Wilayah Berikut Waspada Cuaca Ekstrem

Padahal, sebelum pandemi Covid-19, omset penjualannya mencapai Rp700 ribu per hari.

"Biasanya hasil penjualan per hari mencapai 700 ribu rupiah. Bahkan, kalau hari raya bisa lebih," imbuh Husen.

Halaman
123
Penulis: Rul Mantik
Editor: David_Kusuma
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved