News

Menegangkan, Kapal Perang AS yang Disenjatai Rudal Diusir Pasukan Tiongkok dari Laut China Selatan

China mengusir kapal perang Amerika Serikat yang masuk tanpa izin ke perairan teritorial China di lepas pantai Kepulauan Xisha di Laut China Selatan.

kompas.com
USS Chancellorsville, kapal penjelajah berkekuatan rudal pemandu milik Amerika Serikat. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Sebelumnya dikabarkan bahwa pihak AS telah menambah kapal perang yang disenjatai rudal.

Dalam meningkatkan kekuatan militer AS di Laut China Selatan.

Bahkan beberapa kali Angkatan Laut AS sudah menantang militer China.

Surabaya Jadi Seperti Kota Wuhan ? Ini Tanggapan Pemkot

Presiden Joko Widodo Meminta Proyek Kereta Cepat Jakarta-Bandung Diteruskan Hingga Surabaya

Sebar Video Tuntut Presiden Joko Widodo Mundur saat Pandemi, Pecatan TNI AD Terancam Pasal Berlapi

Tampak kapal perang Amerika Serikat (AS) jenis penjelajah berkekuatan rudal pandu, USS Lake Erie.
Tampak kapal perang Amerika Serikat (AS) jenis penjelajah berkekuatan rudal pandu, USS Lake Erie. (Shutterstock via Serambinews)

Terkait hal tersebut Tentara Pembebasan Rakyat China (PLA) pada hari Kamis (28/5) mengusir kapal perang Amerika Serikat (AS) yang masuk tanpa izin ke perairan teritorial China di lepas pantai Kepulauan Xisha di Laut China Selatan.

Juru Bicara militer China, Kolonel Senior Li Huamin, menyatakan, operasi militer AS di tengah pandemi corona, menunjukkan bahwa Uwak Sam merupakan sumber yang menyabotase perdamaian dan stabilitas di Laut China Selatan.

Mengutip Global Times, Kamis (28/6), keputusan China menggerek anggaran militer dibenarkan dengan adanya provokasi AS seperti ini, kata para analis.

Dalam aksi mengusir kehadiran kapal perang AS yang menegangkan itu, Komando Teater Selatan PLA mengorganisir pasukan angkatan laut dan udara untuk mengikuti kapal perusak rudal USS Mustin yang dipandu AS secara ilegal masuk ke perairan teritorial China di lepas Kepulauan Xisha pada hari Kamis.

"Kemudian Pasukan Komando mengikuti dan memantau jalur kapal perang AS, mengidentifikasi dan memperingatkan serta mengusirnya," ujar Li.

Menurut Li, tindakan provokatif kapal perang AS ini merupakan tindakan hegemoni telanjang, yang secara serius melanggar kedaulatan dan kepentingan keamanan China serta hukum dan norma internasional dan secara serius menyabotase perdamaian dan stabilitas di wilayah Laut China Selatan.

Ini bukan pertama kalinya militer China mengusir kapal perang AS dari Laut China Selatan tahun ini. 

Halaman
123
Editor: Glendi Manengal
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved