BJ Habibie Meninggal Dunia

TB Hasanudin Mantan Ajudan BJ Habibie Ungkap Suhu Ruang Kerja Harus 18 Derajat Celsius

Saat menjabat sebagai Presiden dan Wakil Presiden, BJ Habibie sering memerintahnya untuk cermat menjaga suhu ruang kerjanya pada angka 18 derajat cels

TB Hasanudin Mantan Ajudan BJ Habibie Ungkap Suhu Ruang Kerja Harus 18 Derajat Celsius
Tribunnews.com/ Danang Triatmojo
Mantan Ajudan Presiden ke-3 RI BJ Habibie, TB Hasanudin saat menyambangi Kantor Redaksi Tribunnews.com, Palmerah, Jakarta, Jumat (13/9/2019). 

BJ Habibie pun memutuskan untuk tidak lagi maju dalam pemilihan umum (pemilu).

"Setelah pertanggungjawabannya ditolak, Pak Habibie ngajak salat ke Istiqlal, karena rombongan banyak, ya sudah kita serahkan saja mana yang terbaik sama Allah, bersujud meminta pada Allah kita serahkan, tidak usah dipermasalahkan," tuturnya.

Diketahui, BJ Habibie menjadi presiden ke-3 RI usai Presiden Soeharto turun dari jabatannya pada 21 Mei 1998.

Saat itu, kondisi ekonomi yang semakin parah serta isu KKN yang dilakukan pemerintah berhasil menciptakan gerakan masyarakat.

Gerakan massa tersebut berhasil melengserkan Soeharto yang sudah berkuasa kurang lebih 32 tahun.

Naiknya BJ Habibie sebagi presiden menggantikan Soeharto membawa angin segar bagi kehidupan berbangsa dan bernegara.

Melalui tangan dingin Habibie, keran demokrasi dibuka di Era Reformasi.

Namun, situasi saat itu belum kondusif serta masih terjadi beberapa permasalahan.

Satu di antaranya lepasnya Timor Timur dari NKRI melalui referendum yang akhirnya menjadi negara merdeka, Timor Leste.

Hal tersebut menjadi salah satu alasan gagalnya pemerintahan BJ Habibie sehingga pertanggungjawabannya sebagai presiden ditolak MPR.

Baca: Irjen Firli Akan Dimutasikan dari Kapolda Sumsel, Mabes Polri: Sebelum Dilantik Jadi Ketua KPK

Baca: Hasil FP1 MotoGP San Marino 2019 - Marquez dan Vinale Menyusul Quartararo

Baca: Pria 50 Tahun Setubuhi Paksa Berkali-kali Gadis Belia Masih Cucunya, Korban Kini Sudah Melahirkan

Sosok Habibie di mata Jokowi

Mewakili negara, Presiden Jokowi menyampaikan ucapan duka cita mendalam atas meninggalnya Presiden ke-3 RI, BJ Habibie, Rabu (11/9/2019) pukul 18.05 WIB.

Didampingi Ibu Negara Iriana dan anak pertamanya Gibran Rakabuming Raka, Jokowi menyempatkan diri memberikan penghormatan terakhir kepada BJ Habibie di Paviliun Kartika, RSPAD.

Lantas bagaimana sosok BJ Habibie dimata Jokowi?

Jokowi mengatakan BJ Habibie merupakan ilmuan kelas dunia, bapak teknologi Indonesia‎, dan Presiden ke-3 RI.

Sesama hidup, Jokowi mengaku kerap meminta saran kepada BJ Habibie utamanya soal ekonomi dan kebangsaan.

"Selalu setiap persoalan yang ada di negara kita, berkaitan ekonomi dan kebangsaan beliau selalu langsung menyampaikan solusinya, jalan keluarnya. Kadang sering beliau datang ke istana atau saya datang ke rumah pak BJ Habibie. Beliau adalah negarawan yang patut dijadikan contoh dan suri teladan dalam kehidupan," kata Jokowi di lobi utama RSPAD.

5 menit sebelum Jokowi datang

Mendengar kabar kondisi Presiden ke-3 BJ Habibie menurun, Rabu (11/9/2019) petang, Presiden Jokowi langsung menuju ke Paviliun Kartika, RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat.

Sesampainya di RSPAD, Jokowi yang didampingi Ibu Negara Iriana dan anak pertamanya Gibran Rakabuming Raka langsung menuju ke ruang tempat BJ Habibie dirawat.

Sayangnya lima menit sebelum Jokowi tiba, BJ Habibie sudah meninggal dunia pada pukul 18.05 WIB.

"Innalillahi wainnailahi rajiun.‎ Perkenankan saya atas nama seluruh rakyat Indonesia dan pemerintah menyampaikan duka yang mendalam. Menyampaikan bela sungkawa mendalam atas berpulangnya Bapak Prof BJ Habibie tadi pukul 18.05 WIB di RSPAD Gatot Soebroto," kata Jokowi di lobi utama RSPAD.

"Saya sampai sini, lima menit sebelumnya beliau sudah tidak ada. Tiga hari lalu saya sudah tengok beliau juga, sama tidak bisa berbicara dengan beliau karena memang kondisi sakit beliau," ungkap Jokowi.

Masih menurut Jokowi, BJ Habibie dikenal sebagai seorang ilmuan kelas dunia dan juga bapak teknologi Indonesia serta Presiden ke-3 RI.

BJ Habibie menghembuskan nafas terakhir dalam usia 83 tahun.

"Saya rasa itu yang bisa saya sampaikan. Semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan, kesabaran dan bisa melanjutkan apa yang dicita-citakan oleh Bapak Profesor BJ Habibie semasa hidupnya, terima kasih," singkat Jokowi.

Sebelumnya, Kepala RSPAD Gatot Soebroto, Jakarta Pusat Dokter Terawan membenarkan BJ Habibie meninggal dunia, Rabu (11/9/2019) pukul 18.05 WIB.

Putra BJ Habibie, Thareq Kemal Habibie juga membenarkan hal tersebut.

"Ayah saya Pak Habibi Presiden RI ke 3 telah meninggal, alasan kenapa meninggal karena sudah menua‎. Mohon doanya, mohon pengertian kami dalam keadaan berkabung," tegas Thareq di RSPAD.

Diketahui BJ Habibie dirawat di RSPAD sejak 1 September 2019 lalu. 

Seluruh biaya perawatan selama disana ditanggung oleh negara.

Untuk menangani kesehatan BJ Habibie, sebanyak 44 dokter Kepresidenan ‎telah disiapkan. Mereka terdiri dari 34 tim panel ahli dan 10 dokter pribadi presiden.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com

Baca: Prakiraan Cuaca BMKG di 33 Kota Hari Jumat 13 September 2019, Kota Berikut Berasap Sepanjang Hari

Baca: Tahukah Kamu! 5 Cara Ini Lebih Sederhana Turunkan Berat Badan Tanpa Harus Susah Payah Diet

Baca: Ramalan Zodiak Besok Sabtu 14 September 2019: Sagitarius Kesal, Amarah Capricorn Memuncak

Subscribe YouTube Channel Tribun Manado:

Editor: Gryfid Talumedun
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved