Mayoritas Milenial Diyakini Gunakan Hak Suara, Tak Akan Golput

Mayoritas milenial diyakini berpartisipasi dalam pencoblosan pada Rabu (17/04/2019) mendatang, tak akan golput.

Mayoritas Milenial Diyakini Gunakan Hak Suara, Tak Akan Golput
ISTIMEWA
surat suara jelang Pemilu 2019 17 April 

Mayoritas Milenial Diyakini Gunakan Hak Suara, Tak Akan Golput

TRIBUNMANADO.CO.ID-Mayoritas milenial  diyakini berpartisipasi dalam pencoblosan pada Rabu (17/04/2019) mendatang, tidak akan golput. Mereka diprediksi bakal menggunakan hak suaranya untuk menentukan pemimpin lima tahun mendatang.

hal ini karena masifnya kampanye masing-masing capres di semua lini, mulai media elektronik, medsos, online hingga kampanye terbuka diyakini telah berhasil menyampaikan "message" mereka kepada para pemilih pemula ini. Ditambah lagi adanya lima kali debat yang diselenggarakan KPU RI.

Ketua LBH FBR Amsori menyakini debat capres-cawapres yang digelar hingga lima kali tersebut telah berhasil menjawab keraguan kaum milenial.

"Lewat pemaparan masing-masing capres dan cawapres, mereka bisa menilai capres mana yang mampu membawa Indonesia lebih maju dengan kerja-kerja nyata dan bersikap optimistis. Mereka menginginkan seorang presiden yang dapat merangkul semua golongan," kata Amsori, Minggu (14/4/2019) kemarin.

Baca: Kisah Kaum Milenial Gagas Debat Caleg Maasing, Fauzan : Sebelumnya Sering Gagal

Amsori pun mengingatkan kepada masyarakat untuk menahan diri dan tidak memposting hal-hal yang berbau kampanye Pemilu 2019. Katanya, pelaksanaaan kampanye sudah diatur dalam Pasal 294 dan 276 UU Pemilu.

Pasal 492 berbunyi, Setiap orang yang dengan sengaja melakukan kampanye Pemilu di luar jadwal sebagaimana ditentukan dalam Pasal 276, dipidana kuringan paling lama 1 tahun dan denda paling banyak Rp 12 juta.

Sedangkan Pasal 276 berbunyi, Kampanye pemilu dilaksanakan sejak 3 hari setelah ditetapkan Daftar Calon Tetap (DCT) peserta pemilu, dan berakhir sampai dengan dimulainya masa tenang.

Masa tenang

Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI menetapkan tiga hari masa tenang pada Pemilu 2019. Masa tenang dimulai pada hari Minggu (14/4/2019) sampai Selasa (16/4/2019).

Baca: Survei Indodata: Kaum Milenial Muhammadiyah, Persis, dan NU Dukung Jokowi-Maruf

Halaman
12
Editor: Herviansyah
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved