Medis

Akankah Organ Hewan Jadi Solusi Transplantasi karena Kurangnya Pendonor?

Sebuah perusahaan startup bernama eGenesis di Amerika Serikat, misalnya, sedang berupaya untuk menciptakan babi yang organnya bisa ditransplantasikan

Akankah Organ Hewan Jadi Solusi Transplantasi karena Kurangnya Pendonor?
.
Babi bisa jadi referensi untuk transplantasi? 

TRIBUNMANADO.CO.ID – Transplantasi organ masih terkendala oleh kurangnya pendonor manusia. Masalah ini membuat para peneliti di seluruh dunia berlomba-lomba untuk mengembangkan xenotransplantasi, yaitu penggunaan hewan sebagai sumber organ donor yang menunjang kesehatan manusia.

Sebuah perusahaan startup bernama eGenesis di Amerika Serikat, misalnya, sedang berupaya untuk menciptakan babi yang organnya bisa ditransplantasikan secara aman ke manusia.

Baca: Hasil Survey LKPI - Masalah Ideologi Pancasila & Ekonomi Jadi Penyebab Responden Tentukan Pilihan

Mereka menggunakan teknologi pengeditan gen, Crispr, untuk menghapus sekelompok virus pada babi yang bisa berpindah ke tubuh manusia. Selain itu, Egenesis juga sedang mengeksplorasi pemanfaatan Crispr untuk mengeliminiasi sel-sel asing pada organ babi agar sistem imunitas kita tertipu untuk berpikir bahwa organ berasal dari manusia. “Saya pikir ini adalah titik magis dalam bidang ini (xenotransplantasi).

Ini bukan lagi pertanyaan 'Kalau', tetapi pertanyaan 'Kapan',” ujar William Westlin, Executive Vice-President untuk penelitian dan pengembangan di eGenesis, seperti dilansir dari The Guardian, Transplantasi Organ Babi ke Manusia Diperkirakan Terjadi dalam 2 Tahun Selain eGenesis, para peneliti juga telah membuat banyak kemajuan di bidang xenotransplantasi.

Baca: Warga Siau Menyemut Ikut Pemilu Run 2019

Dilihat dari obat penekan imunitas saja sebagai contoh, perkembangan terbarunya membuat penolakan tubuh terhadap organ donor lebih jarang terjadi. Lalu, studi baru yang dipublikasikan di jurnal Nature juga menunjukkan bahwa babun yang mendapat jantung babi modifikasi ditemukan dapat hidup selama enam bulan.

Studi lain yang dipublikasikan pada 2017 juga menemukan bahwa babun bisa hidup selama tiga tahun dengan menggunakan jantung babi yang berdetak bersama jantung asli mereka. Kemajuan-kemajuan ini membuat Bruno Reichart, ahli bedah jantung yang memimpin studi babun dalam jurnal Nature, percaya bahwa organ babi akan menjadi solusi kekurangan organ donor bagi manusia.

Baca: Penemuan Fosil, Paus Purba Ini Bisa Berjalan dan Berenang

Menurut dia, belum ada tantangan ilmiah penting yang menghalangi perkembangan xenotransplantasi. Reichart sendiri kini sedang berusaha mengembangkan penelitiannya dengan target membuat setidaknya 60 persen babun bisa hidup dengan jantung babi untuk durasi waktu yang lebih lama dari enam bulan. Meskipun dia berharap dapat membuat mereka bisa hidup selama setahun, sangat sulit untuk memaksa babun makan obat penekan imunitas setiap hari.

Babi Bebas Virus Diciptakan untuk Transplantasi Organ Manusia Penuh potensi, Babi yang organnya siap ditransplantasikan bagi manusia juga memiliki banyak potensi lainnya. David Cooper yang memimpin prgram xenotransplantasi di University of Alabama berkata bahwa perkembangan lebih lanjut bisa menjadikan babi sebagai sumber sel islet (sekelompok sel pankreas yang memproduksi hormon) yang dibutuhkan oleh penderita diabetes.

Baca: Wakil Ketua MPR RI Serap Aspirasi Masyarakat Siau

Lebih jauh, darah babi mungkin bisa ditransfusikan kepada pasien-pasien khusus yang telah membentuk antibodi melawan sel darah manusia karena terlalu sering mendapat transfusi. Bahkan, sel yang memproduksi dopamin mungkin juga bisa ditransplantasikan kepada pasien dengan penyakit Parkinson. Kemudian, sekalipun organ babi tidak bisa selamanya dipakai, setidaknya tindakan ini akan bisa meminjamkan waktu bagi penerima donor selagi menunggu organ manusia. Namun, tentunya hal-hal ini baru bisa dilakukan bila tantangan terakhir berhasil dilewati, yakni ketika xenotransplantasi telah diujicobakan pada manusia dan terbukti aman.

Artikel Terdahulu: https://sains.kompas.com/read/2019/04/05/173400123/transplantasi-organ-hewan-akankah-jadi-solusi-kurangnya-pendonor-.

Editor: Reporter Online
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved