Breaking News:

Kisah

Kisah Anak Pemulung, Dari Buruh Sampah Kembali ke Sekolah, Marvelino Ingin Jadi Tentara

Inilah kisah anak-anak pemulung, buruh sampah dan nelayan yang belajar di Pusat Kegiatan Belajar Mengajar (PKBM) Sam Ratulangi Manado.

Istimewa.
Anak - anak pemulung, buruh sampah dan nelayan yang belajar di Pusat Kegiatan Belajar Mengajar (PKBM) Samratulangi Manado. Jumat (9/4/2021) 

"Bagi saya ini bagai mimpi. Tentu saja saya ingin sekolah lagi. Ingin angkat keluarga dari kemiskinan," katanya. 

Lama berada dalam kebekuan pikiran akibat kerja berat di masa muda membuatnya belum punya cita cita, meski sudah sekolah lagi.

"Saya sih ingin jadi pemain bola, tapi tertarik juga fotografi," katanya.

Febriato anak lainnya sudah mantap dengan cita - citanya sebagai chef. Ia ingin 
melanjutkan sekolah ke perguruang tinggi.

"Hidup kami susah, saya dulunya sering memasak. Saya ingin jadi Chef," kata dia.

Faradila Bachmid Kepsek PKBM Samratulangi menuturkan PKBM tersebut membuka sekolah gratis yang diikuti anak kurang mampu.

"Ada 231 siswa yang kami tampung dan 61 diantaranya ikut ujian," kata dia. 

Sebut dia, pembelajaran berlangsung seminggu tiga kali. Siswa diajarkan aneka pelajaran dan ketrampilan.

"Mereka diajar oleh guru yang ada disini," kata dia.

Ungkap dia, para guru punya kemampuan mumpuni plus rasa sosial yang tinggi.

Halaman
1234
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved