Breaking News:

Samuel Paty

Ingat Kasus Guru Prancis Samuel Paty Dipegal Gara-Gara Kartu Nabi? Siswinya Ternyata Berbohong

Kabar beredar saat itu, Samuel Paty dipenggal karena menunjukkan kartun Nabi Muhammad sebagai bagian dari kelas kebebasan berekspresi.

Editor: Aldi Ponge
Istmewa
Oknum guru sejarah dan geografi bernama Samuel Paty (47) dibunuh dengan cara dipenggal pada Jumat (16/10/2020) 

SamuelPaty dipenggal pada 16 Oktober ketika pulang dari sekolah oleh Abdoullakh Anzorov, seorang remaja Chechen berusia 18 tahun.

Paty, guru Sejarah dan Geografi, dibunuh karena menunjukkan karikatur Nabi Muhammad kepada murid-muridnya sebagai bagian dari kelas berekspresi.

Pengadilan mendakwa tiga murid pertama karena mereka menunjukkan langsung Paty kepada Anzorov, yang kemudian membuntuti dan membunuhnya.

Sumber persidangan mengungkapkan, tiga remaja itu, berusia 13-14 tahun, dijerat dengan dakwaan bersekongkol dengan si teroris.

Dilansir kantor berita AFP Kamis (26/11/2020), pelajar keempat yang dihadapkan pada pengadilan adalah anak dari Brahim Chnina.

Brahim Chnina adalah orang yang menyebarkan identitas Paty, setelah mengecam si pendidik karena menunjukkan kartun kontroversial itu.

Anak Chnina ini didakwa telah menyebarkan fitnah tentang Paty, karena dia memberikan versinya soal kelas si pengajar meski tak pernah mendatanginya.

Kematian Paty menuai kemarahan publik Perancis, di mana Presiden Emmanuel Macron menjanjikan penindakan terhadap ekstremis.

Total, sekitar 250 orang di "Negeri Anggur" tewas dalam gelombang serangan ekstremis sejak lima tahun terakhir.

Pemenggal Kepala Guru di Perancis Sogok Murid hingga Rp 6 Juta Sebelum Beraksi

Pemenggal kepala guru sejarah di Paris telah menyogok para siswa sebesar 300 hingga 350 euro (Rp 5,2 juta hingga Rp 6 juta) sebelum melakukan aksinya pada pekan lalu, kata jaksa anti-teror Perancis pada Rabu (21/10/2020).

Samuel Paty diserang dalam perjalanan pulang pada Jumat (16/10/2020) dari sekolah menengah pertama tempat dia mengajar di pinggiran kota Conflans-Sainte-Honorine.

Dia telah menjadi sasaran kampanye kebencian secara online setelah menunjukkan kartun Nabi Muhammad kepada murid-muridnya selama kelas kewarganegaraan.

Melansir AFP pada Rabu (21/10/2020), pembunuhnya yang berusia 18 tahun, Abdullakh Anzorov, ternyata menyogok seorang murid yang berada di luar sekolah dengan sejumlah uang, untuk memberikan ciri-ciri dari Paty, kata jaksa Jean-Francois Ricard dalam jumpa pers.

Anzorov juga menawarkan sejumlah uang yang tersisa kepada beberapa murid yang menghampiri mereka, kata Ricard.

Sebagai imbalannya, dia menerima gambaran tentang Paty dari 2 murid yang bersamanya selama lebih dari 2 jam menunggu guru itu muncul. Saat itu murid lainnya telah pergi.

Pembunuhnya mengatakan kepada para murid bahwa dia berencana untuk "mempermalukan dan menyerang" gurunya, dan memaksanya untuk meminta maaf karena telah menayangkan kartun Nabi Muhammad.

Dua murid yang diduga membantu pembunuh, berusia 14 tahun dan 15 tahun, akan diadili, kata Ricard.

Mereka termasuk di antara 7 orang yang menghadapi tuntutan atas "konspirasi untuk melakukan pembunuhan teroris".

Penyelidikan telah mengungkapkan bahwa pembunuh itu mengetahui nama guru dan sekolah tersebut, tetapi tidak memiliki deskripsi tentang Paty, kata Ricard.

"Dia (pembunuh) hanya bisa mengidentifikasi dia (Paty) karena mendapat bantuan murid di sekolah," terangnya.

SUMBER:

https://www.kompas.com/global/read/2021/03/12/130329570/gadis-13-tahun-yang-berbohong-dan-berujung-pemenggalan-samuel-paty?page=all#page3

Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved