Internasional

Laksamana Bintang Empat AS Katakan Perang Nuklir AS dengan China-Rusia Sangat Mungkin Terjadi

Seorang Laksamana Bintang Empat AS memperingatkan bahwa perang nuklir AS dengan China-Rusia itu sangat mungkin terjadi.

Editor: Isvara Savitri
Shutterstock
Bendera Amerika Serikat. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, NEW YORK - Perang nuklir antara Amerika Serikat (AS) dengan Rusia atau China adalah kemungkinan yang sangat nyata.

Hal ini diungkapkan oleh seorang Laksamana Bintang Empat AS, Laksamana Charles A. Richard.

Express.co.uk memberitakan, Kepala Komando Strategis AS (STRATCOM) yang bertanggung jawab atas senjata nuklir AS ini telah menuduh Moskow dan Beijing secara agresif menantang perdamaian dunia dengan cara yang belum pernah terlihat sejak Perang Dingin. 

Sebagai contoh, dia menyoroti serangan dunia maya dan ancaman di luar angkasa dan menambahkan bahwa China dan Rusia memanfaatkan pandemi global untuk memajukan agenda nasional mereka.

Menulis di majalah Prosiding US Naval Insitute, Laksamana Richard memperingatkan: "Perilaku ini tidak stabil, dan jika dibiarkan, meningkatkan risiko krisis atau konflik kekuatan besar."

Ilustrasi Nuklir
Ilustrasi Nuklir (National Interest)

Richard menambahkan: "Kami tidak dapat mengabaikan atau mengabaikan peristiwa yang saat ini tampaknya tidak mungkin tetapi, jika terjadi, akan memiliki konsekuensi bencana. Kita harus secara aktif bersaing untuk menahan agresi mereka; menyerahkan inisiatif mereka berisiko memperkuat persepsi mereka bahwa AS tidak mau atau tidak dapat merespons, yang selanjutnya dapat membuat mereka semakin berani."

Selain itu, dia juga khawatir, sekutu AS mungkin menafsirkan kelambanan sebagai keengganan atau ketidakmampuan untuk memimpin.

"Saat inisiatif musuh menjadi fait achievement, AS akan dipaksa untuk memutuskan apakah menerima 'normal baru' mereka, menggunakan kekuatan militer untuk membangun kembali status quo, atau menetapkan 'normal baru' kita sendiri."

Prolegnas Prioritas 2021 Tak Juga Disahkan, Peneliti Formappi Sebut Karena Polemik Revisi UU Pemilu

Laksamana Richard bersikeras AS harus mengambil tindakan hari ini untuk memposisikan dirinya untuk masa depan.

"Ada kemungkinan nyata bahwa krisis regional dengan Rusia atau China dapat meningkat dengan cepat menjadi konflik yang melibatkan senjata nuklir, jika mereka merasa kerugian konvensional akan mengancam rezim atau negara," jelasnya seperti yang dikutip Express.co.uk.

Laksamana Richard memperingatkan Rusia dan China terus membangun kemampuan dan mengerahkan diri secara global.

Dia mengatakan Moskow telah secara agresif memodernisasi kekuatan nuklirnya selama lebih dari satu dekade.

ilustrasi.
ilustrasi. (NET)

"Ini adalah modernisasi pembom, rudal balistik antarbenua (ICBM), rudal balistik yang diluncurkan kapal selam (SLBM), kapal selam rudal balistik bertenaga nuklir, sistem peringatan, kemampuan komando dan kontrol (C2), dan doktrin untuk mendukungnya. Modernisasi ini sekitar 70 persen selesai dan akan segera direalisasikan dalam beberapa tahun," tambahnya.

Selain itu, tambahnya, Rusia juga sedang membangun sistem baru dan baru, seperti kendaraan luncur hipersonik, torpedo dan rudal jelajah bertenaga nuklir dan nuklir, dan kemampuan lainnya.

Diduga Rencanakan Penyerangan Kedutaan UEA, 15 Orang Ditangkap, Disebut Berasal dari Teroris Asing

Dan dia memperingatkan agar tidak meremehkan Beijing yang tidak boleh disalahartikan sebagai kasus 'yang lebih rendah'.

"Lebih lanjut, persediaan senjata nuklir China diharapkan meningkat dua kali lipat (jika tidak tiga kali lipat atau empat kali lipat) selama dekade berikutnya," kata Laksamana Richard.(*)

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul "Mencemaskan! Terbuka kemungkinan perang nuklir antara Amerika dengan China-Rusia".

Sumber: Kontan
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved