Breaking News:

News

Filipina Perpanjang Perjanjian Militer dengan AS, Karena Kian Memanasnya Laut China Selatan

Kabarnya Filipina membalikkan keputusannya untuk mengakhiri perjanjian militer penting dengan Amerika Serikat.

Editor: Glendi Manengal
AFP PHOTO / TED ALJIBE
Sejumlah kendaraan lapis baja dari pasukan pemerintah melintas di Kota Marawi, Filipina 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Terkait Klaim teritorial Laut China Selatan oleh Tiongkok.

Hal tersebut karena sebelumnya China memang ingin menguasai Laut China Selatan itu.

Menanasnya AS dan China terkait klaim tersebut membuat beberapa negara di sekitar itu membantu AS.

China Siapkan Kebijakan Hainan Sebagai Gantinya Karena Hong Kong Dirongrong Terus Amerika Serikat

Memanasnya Militer India dan China di Perbatasan, Tiongkok Mulai Latihan Perang untuk Siap Tempur

AHY Ungkap Bertemu Ibunda Ani Yudhoyono dalam Mimpi: Aku Senang Kalau Bisa Didatangi

Ilustrasi
Ilustrasi (US NAVY via REUTERS via Kompas.com)

Kabarnya Filipina membalikkan keputusannya untuk mengakhiri perjanjian militer penting dengan Amerika Serikat (AS) karena ketegangan teritorial dengan China yang makin memanas di Laut Cina Selatan.

Presiden Filipina Rodrigo Duterte akhirnya memutuskan mempertahankan The Visiting Forces Agreement (VFA) atau perjanjian kunjungan pasukan dengan AS.

"Ini sehubungan dengan perkembangan politik dan lainnya di kawasan ini," kata Menteri Luar Negeri Filipina Teodoro Locsin Jr dalam sebuah posting media sosial yang dikutip CNN, Selasa (3/6).

Perjanjian yang ditandatangani pada tahun 1988 tersebut, memberikan akses bagi pesawat dan kapal militer AS masuk gratis ke Filipina dan melonggarkan pembatasan visa bagi personel militer AS.

Sebelumnya, pada bulan Fenruari 2020, Pemerintah Filipina telah memberikan pemberitahuan selama 180 hari kepada AS untuk mengakhiri kesepakatan tersebut.

Namun, belakangan Filipina berubah haluan. "Aliansi lama kami telah memberi manfaat bagi kedua negara, dan kami berharap untuk melanjutkan kerja sama keamanan dan pertahanan yang erat dengan Filipina," demikian pernyataan dari Kedutaan Besar AS di Manila.

Filipina pernah menjadi rumah bagi dua pangkalan militer terbesar Amerika di luar AS yakni Pangkalan Udara Clark dan Stasiun Angkatan Laut Subic Bay.

Halaman
123
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved