News

Drama Baru, AS Kembali Menuduh Pihak China Membuat Maskapai Mereka Tak Bisa Terbang ke Tiongkok

Amerika Serikat pada Jumat malam menuduh pemerintah China membuat maskapai penerbangan AS tak bisa melanjutkan layanan ke China

Istimewa
AS dan China 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kabar baru dari Pemerintah Amerika Serikat pada Jumat malam menuduh pemerintah China membuat maskapai penerbangan AS tak bisa melanjutkan layanan ke China dan memerintahkan empat maskapai penerbangan China untuk mengajukan jadwal penerbangan dengan pemerintah AS.

Dari laporan Reuters, pemerintahan Presiden AS Donald Trump berhenti memaksakan pembatasan pada maskapai penerbangan China, tetapi mengatakan pembicaraan dengan China telah gagal menghasilkan kesepakatan.

Terkait hal itu, dikatahui Departemen Transportasi AS yang mencoba membujuk China untuk mengizinkan dimulainya kembali layanan penerbangan penumpang AS di sana, awal minggu ini secara singkat menunda beberapa penerbangan charter Tiongkok karena tidak mematuhi persyaratan pemberitahuan.

2 Tenaga Medis yang Mau Antar Obat Pasien Covid-19, Ditembak Anggota KKB

Tanggapan Sandiaga Uno soal New Normal: Seharusnya Begini Tahapannya Dilakukan

10 Gambar dan Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri, Cocok Dijadikan Status atau Dibagikan ke Medsos

Ilustrasi China dan Amerika
Ilustrasi China dan Amerika (Matamatapolitik)

Dalam sebuah pesan yang diposting di situs web pemerintah AS dan dilihat oleh Reuters, otoritas mencatat Delta Air Lines dan United Airlines ingin melanjutkan penerbangan ke China pada Juni, bahkan ketika maskapai penerbangan China bisa melanjutkan penerbangan AS selama pandemi COVID-19.

Perintah itu mengatakan Air China, China Eastern Airlines Corp, China Southern Airlines Co, Hainan Airlines Holding Co dan anak perusahaan mereka harus mengajukan jadwal dan rincian penerbangan lainnya sebelum 27 Mei. 

Departemen Transportasi memperingatkan, pihaknya dapat menemukan penerbangan China “bertentangan dengan hukum yang berlaku atau sebaliknya dan mempengaruhi kepentingan publik".

Otoritas mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pihaknya “memprotes situasi ini kepada pihak berwenang China, berulang kali menolak kegagalan China untuk membiarkan operator AS sepenuhnya menggunakan hak mereka dan untuk penolakan terhadap hak operator AS untuk bersaing secara adil dan setara dengan China.

Pada 31 Januari, pemerintah AS melarang masuknya sebagian besar warga negara bukan AS yang telah berada di China dalam 14 hari sebelumnya tetapi tidak memberlakukan pembatasan pada penerbangan Tiongkok. 

Operator-operator utama AS secara sukarela memutuskan untuk menghentikan semua penerbangan penumpang ke China pada bulan Februari.

Delta dan United menerbangkan penerbangan kargo ke China.

Delta telah meminta persetujuan untuk penerbangan harian ke bandara Shanghai Pudong dari Detroit dan Seattle, sementara United meminta untuk terbang setiap hari ke Shanghai Pudong dari bandara San Francisco dan Newark dekat New York dan antara San Francisco dan Beijing.

Jumlah penerbangan kombinasi terjadwal mingguan yang dioperasikan antara kedua negara oleh operator AS dan China turun dari 325 penerbangan pada Januari menjadi hanya 20 penerbangan oleh empat maskapai China.

Otoritas Penerbangan Sipil China atau CAAC pada akhir Maret mengatakan maskapai penerbangan China hanya dapat mempertahankan satu penerbangan penumpang mingguan pada satu rute ke negara mana pun dan bahwa maskapai penerbangan tidak dapat terbang melebihi jumlah penerbangan pada 12 Maret, sesuai dengan pesanan AS.

Tetapi karena maskapai penumpang AS telah menghentikan semua penerbangan pada 12 Maret, pemberitahuan CAAC disebut secara efektif menghalangi maskapai AS dari memulihkan kembali penerbangan penumpang terjadwal ke China.

Tanggapan Sandiaga Uno soal New Normal: Seharusnya Begini Tahapannya Dilakukan

2 Tenaga Medis yang Mau Antar Obat Pasien Covid-19, Ditembak Anggota KKB

10 Gambar dan Ucapan Selamat Hari Raya Idul Fitri, Cocok Dijadikan Status atau Dibagikan ke Medsos

Artikel ini telah tayang di Kontan.co.id dengan judul "Drama baru, AS tuduh Beijing telah membuat maskapainya tak bisa terbang ke China "

Editor: Glendi Manengal
Sumber: Kontan
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved