Tajuk Tamu

Haris Zaky Mubarak MA: Kisah Baru Proyek Hambalang

Awal Agustus 2019 Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat membuka kembali wacana keberlanjutan proyek Hambalang.

Haris Zaky Mubarak MA: Kisah Baru Proyek Hambalang
KOMPAS/LUCKY PRANSISKA
Proyek pembangunan kompleks olahraga terpadu Hambalang di Kecamatan Citereup, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Rabu (30/5). Proyek senilai Rp 1,175 triliun tersebut menghadapi beberapa persoalan antara lain amblasnya tanah di area Power House III dan fondasi lapangan bulu tangkis seluas 1.000 meter persegi periode Desember 2011. Selain itu proyek ini kini tengah didalami oleh Komisi Pemberantasan Korupsi perihal dugaan suap oleh anggota DPR. 

Kisah Baru Proyek Hambalang

Oleh:

Haris Zaky Mubarak MA
Peneliti Sejarah dan Eksekutif Jaringan Studi Indonesia

LAMA tak menjadi bahan diskusi di Indonesia, pada awal Agustus 2019 Kementerian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat membuka kembali wacana keberlanjutan proyek Hambalang yang sedianya digagas sebagai Pusat Pendidikan Pelatihan dan Sekolah Olahraga Nasional di Bukit Hambalang, Jawa Barat.

Bahkan Menteri Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat Basuki Hadimuljono sudah menyatakan dirinya mengingatkan kembali Presiden Joko Widodo untuk membicarakan kepastian lanjut atau tidaknya proyek tersebut.

Gagasan untuk melanjutkan kembali proyek Hambalang memang menjadi hal yang sangat menarik terlebih nama Hambalang begitu familiar dalam ingatan sejarah publik di Indonesia.

Munculnya kasus korupsi besar menyangkut pengadaan tanah untuk megaproyek pembangunan pusat pelatihan atlet olahraga di bukit Hambalang, Sentul, Bogor, terbukti telah menyeret sejumlah nama petinggi partai politik.

Proyek Pembangunan Pusat Pendidikan Pelatihan dan Sekolah Olahraga Nasional (P3SON) Hambalang saat itu menyangkut pengurusan sertifikat tanah. KPK menilai ada pelanggaran hukum terkait pengurusan tanah senilai Rp 2,5 triliun.

Karena pengadaan tanah disinyalir melibatkan praktik suap, apalagi status penggunaan tanah Hambalang saat itu masih belum didapatkan Kementerian Pemuda dan Olahraga.

Setelah beberapa tahun berlalu,kabar dari proyek Hambalang pun seolah tenggelam dalam diskusi publik di Indonesia sehingga wajar jika kemudian ide baru pemerintah untuk dapat melanjutkan kembali proyek Hambalang yang terbengkalai memunculkan respons kritis, apakah proyek Hambalang yang ingin dilanjutkan sekarang ini akan mampu lepas dari bayang-bayang praktik korupsi baru mengingat lokasi tanah lempung yang menjadi areal dari proyek tersebut sudah terbukti sangat tidak cocok untuk berdirinya bangunan yang megah dan tinggi karena begitu mudah mengalami kelongsoran tanah.

Halaman
123
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Fransiska_Noel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved