Kasus Lukas Enembe

Lukas Enembe Hanya Diperiksa 1,5 Jam di Rumah Kediamannya, tak Ada Tanda-tanda Penahanan

Jika biasanya pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tampak garang dan langsung dilakukan penahanan terhadap tersangka.

Editor: Aswin_Lumintang
Kolase Tribunmanado (HO)
Ketua KPK Firli Bahuri kunjungi Lukas Enembe di Jayapura, ICW: semacam lelucon yang mengundang tawa 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Jika biasanya pemeriksaan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) tampak garang dan langsung dilakukan penahanan terhadap tersangka.

Kali ini Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) sepertinya terkesan lembek dan ramah terhadap seorang tersangka koruptor.

Seperti diketahui, Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah melakukan pemeriksaan terhadap Gubernur Papua Lukas Enembe di kediamannya, Kamis (3/11/2022) kemarin.

Kedatangan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri ke kediaman Gubernur Papua Lukas Enembe, Kamis (3/11/2022) kemarin menuai polemik.
Kedatangan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Firli Bahuri ke kediaman Gubernur Papua Lukas Enembe, Kamis (3/11/2022) kemarin menuai polemik. (istimewa)

 
 Dalam pemeriksaan tersebut, hadir Ketua KPK Firli Bahuri dan tim penyidik yang didampingi tim dokter dari Ikatan Dokter Indonesia (IDI) guna memeriksa kondisi kesehatan Lukas Enembe.

Lantas, kapan sekiranya KPK bakalan menangkap dan membawa tersangka kasus dugaan suap dan gratifikasi terkait pekerjaan atau proyek yang bersumber dari APBD Provinsi Papua itu ke Jakarta setelah dilakukan pemeriksaan?

Dalam siaran pers yang dikeluarkan KPK, Jumat (4/11/2022), lembaga antirasuah itu belum menyimpulkan kisi-kisi terkait langkah berikutnya terhadap Lukas Enembe.

Berdasarkan keterangan pers, KPK masih akan memperhatikan hasil keterangan dari Lukas Enembe terkait pemeriksaan perkaranya sekaligus hasil pemeriksaan kesehatannya, untuk menentukan langkah penegakan hukum berikutnya.

Baca juga: Peduli Pendidikan, Satgas Pamtas RI-Malaysia Bangun Pagar Sekolah di SDN 1 Badau

Baca juga: Polres Bolsel Sulawesi Utara Utus Tim Volly Ball dalam Turnamen yang Digelar Karang Taruna Tolondadu

“Langkah selanjutnya tentu kita akan melihat kembali hasil pemeriksaan kita, baik itu dari tim penyidik, termasuk juga dari tim kedokteran yang kita bawa tadi. Tapi yang paling penting adalah kita tetap memprioritaskan penegakan hukum berjalan dengan memperhatikan kondisi kesehatan tersangka,” kata Firli Bahuri. 

Di sisi lain, Firli Bahuri mengatakan, kedatangan tim KPK di kediaman Lukas Enembe yang bertempat di Koya Tengah, Kecamatan Muara Tami, Kota Jayapura Papua adalah semata-mata untuk kepentingan penegakan hukum. 

Gubernur Papua, Lukas Enembe, saat diperiksa oleh KPK di rumah kediamannya di Koya Tengah, Distrik Muara Tami, Kota Jayapura, Kamis (3/11/2022). (Istimewa)
Dalam prosesnya, KPK mengklaim juga mempertimbangkan hak-hak yang dimiliki tersangka.

“Kita ingin melakukan penegakan hukum dengan berdasar pada asas tugas pokok KPK, yaitu Kepastian Hukum, Keterbukaan, Akuntabilitas, Kepentingan Umum, Proporsionalitas, dan Menjunjung Tinggi HAM. Kita juga ingin mewujudkan tujuan penegakan hukum yaitu kepastian, keadilan, dan juga kemanfaatan dalam setiap penanganan perkara,” kata Firli.

 Lebih lanjut Firli menjelaskan, selama 1,5 jam KPK melakukan proses pemeriksaan terhadap Lukas, yakni terkait perkara sekaligus kondisi kesehatannya. 

Pemeriksaan dibantu empat orang dokter dari IDI Pusat dan IDI daerah. 

Di akhir pemeriksaan, juga dilakukan penandatanganan berkas berita acara dan administrasi lainnya oleh pihak KPK dan Lukas.

“Terkait dengan pertanyaan penyidik, ini bukan tentang jumlah pertanyaannya, namun bagaimana Saudara LE dapat kooperatif mengikuti pemeriksaan dan memberikan keterangannya kepada kami,” terang Firli.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul Setelah Firli Bahuri Datangi Papua, Kapan KPK Akan Membawa Lukas Enembe ke Jakarta?, https://www.tribunnews.com/nasional/2022/11/04/setelah-firli-bahuri-datangi-papua-kapan-kpk-akan-membawa-lukas-enembe-ke-jakarta.

Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved