Internasional

Profil Mikhail Gorbachev, Presiden Pertama dan Terakhir Uni Soviet, Gagal Cegah Keruntuhan

Mantan Presiden Uni Soviet, Mikhail Gorbachev, tutup usia pada Selasa (30/8/2022). Ia adalah pemimpin yang berhasil mengakhiri Perang Dingin.

Editor: Isvara Savitri
Tribunnews.com/AFP
Mantan Presiden Uni Soviet, Mikhail Gorbachev. Gorbachev meninggal dunia di usia 91 tahun pada Selasa (30/8/2022). 

"Tapi hati nurani saya bersih," tulisnya.

"Saya membela Uni sampai akhir, bertindak melalui cara-cara politik."

Menghadapi pengucilan politik di dalam negeri, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian 1990 itu memasuki sirkuit kuliah internasional, mendukung penyebab lingkungan, dan membuat kampanye penggalangan dana yang menurut pengamat memalukan untuk Yayasan Gorbachev-nya, termasuk penampilan dalam iklan televisi Pizza Hut.

Keruntuhan Uni Soviet

Gorbachev mengubah arah sejarah modern dengan memicu runtuhnya Uni Soviet dan memungkinkan Eropa Timur untuk membebaskan diri dari kekuasaan Soviet.

Hal itu membuat Gorbachev mendapatkan pujian di Barat tetapi cemoohan dari banyak orang Rusia.

Dengan memperjuangkan reformasi untuk mencapai "glasnost" (keterbukaan) dan "perestroika" (restrukturisasi), Gorbachev secara tidak sengaja melepaskan kekuatan yang menyebabkan pembubaran Uni Soviet dan penggulingannya sendiri.

mantan presiden uni soviet
Mantan Presiden Uni Soviet, Mikhail Gorbachev. Gorbachev tutup usia pada Selasa (30/8/2022).

Disegani di Barat karena memperjuangkan kebebasan dan perubahan pada saat banyak orang khawatir Perang Dingin tidak akan pernah berakhir, Gorbachev menjadi sosok yang dibenci banyak orang Rusia.

Orang Rusia menganggapnya bertanggung jawab atas kehancuran kekaisaran Soviet yang dulu perkasa.

Dalam kebanyakan kasus, saat dia berkuasa, Gorbachev memilih perdamaian daripada konfrontasi, mempercepat pencairan hubungan dengan Barat melalui hubungan dekat dengan para pemimpin Barat seperti Kanselir Jerman Helmut Kohl dan Presiden AS Ronald Reagan.

Tetapi semakin dia melonggarkan pembatasan selama pemerintahannya tahun 1985 hingga 1991, semakin dia dikesampingkan oleh Boris Yeltsin yang energik, yang saat itu seorang pejabat Komunis yang sedang naik daun.

Pada saat Uni Soviet runtuh, Gorbachev menjadi tidak relevan.

Baca juga: Sepekan, 5 Kasus Pencabulan Terhadap Anak di Bawa Umur Terjadi di Kota Tomohon Sulawesi Utara

Baca juga: Sekda Jusnan Mokoginta Canangkan 2 Desa di Bolmut Sulawesi Utara sebagai Desa Cinta Statistik

Selama beberapa dekade terakhir, Gorbachev yang semakin lemah memiliki hubungan yang ambigu dengan Presiden Vladimir Putin - mendukung mantan agen KGB itu dalam perselisihan baru dengan Barat mengenai Ukraina tetapi mengkritiknya karena memutar balik waktu pada demokrasi di Rusia.(*)

 

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved