Breaking News:

Berita Kotamobagu

Gugatan Perceraian di Kotamobagu Didominasi Perempuan

"Di tahun 2020 angka perceraian sebanyak 413 perkara, dibandingkan tahun 2021 bulan september sebanyak 245 perkara," ujar dia.

Penulis: Sriyani Buhang | Editor: Rizali Posumah
tribunmanado.co.id/Sriyani Buhang
Humas Pengadilan Agama (PA) Kotamobagu, Teddy Lahati SHi, MH. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Angka perceraian di Pengadilan Agama (PA) Kota Kotamobagu tahun 2021 mengalami penurunan dibanding tahun 2020.

Hal ini disampaikan Humas Pengadilan Agama (PA) Kotamobagu, Teddy Lahati SHi, MH, saat ditemui tribunmanado.co.id, Jumat (15/10/2021) di Kantor Pengadilan Agama, Jl Paloko Kinalang No 03 Kotobangon, Kec Kotamobagu Timur.

"Di tahun 2020 angka perceraian sebanyak 413 perkara, dibandingkan tahun 2021 bulan september sebanyak 245 perkara," ujar dia. 

Dirinya merinci, di tahun 2021 cetai talak ada  56 perkara dan cerai gugat ada 189 perkara.

"Jadi total 245 perkara sampai bulan september karena Oktober belum habis," ungkap Teddy.

Ia menuturkan, yang paling dominan mengajukan gugatan perceraian adalah perempuan. 

Alasan mengajukan gugatan beragam. Dari soal masalah ekonomi, nafkah, ketidakjujuran suami, atau suami tidak terbuka soal penghasilan.

"Ada juga penghasilan suami diberikan kepada istri namun kemudian diambil kembali," terang dia. 

Dari semua gugatan, gugatan yang menurut dia paling sulit diselesaikan adalah gugatan perceraian karena adanya orang ketiga atau perselingkuhan.

"Kadang-kadang ketika di dalam persidangan, agak sulit terhadap saksi," jelas dia.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved