Teroris Poso

Sosok Ikrima Pengawal Ali Kalora, Teroris MIT Poso yang Ikut Tewas, Berkulit Bersih & Rambut Lurus 

Dengan tewasnya Ali Kalora dan Ikrima berarti  kini Satuan Tugas (Satgas) Madago Raya masih memburu empat daftar pencarian orang (DPO) teroris Poso

Editor: Finneke Wolajan
Istimewa
Ikrima, pengawal Ali Kalora yang ikut tewas di tangan Satgas Madago Raya, Sabtu (18/9/2021). Berikut sosoknya. 

Nae dan Askar sepintas memiliki banyak kesamaan latar belakang. 

Selain sama-sama berasal dari Desa Dumu, NTB, keduanya juga aktif menjadi anggota JAT sejak 2012.

Pendirian JAT sebagai organisasi Islam di Indonesia diinisiasi oleh seorang mantan narapidana terorisme Abu Bakar Ba'asyir pada 2008.

Nae kemudian bergabung dengan kelompok MIT karena ajakan temannya Abu Alim alias Ambo.

Abu Alim sendiri tewas tertembak saat kontak senjata dengan Satgas Madago Raya di Desa Tanah Lanto, Kecamatan Torue, Kabupaten Parigi Moutong, Sabtu (17/7/2021). 

Nae mulai mengikuti pelatihan militer pada 2014 di bawah komando Santoso di wilayah Tamanjeka, Kecamatan Poso Pesisir Utara, Kabupaten Poso. 

Dalam kelompok MIT, pria kelahiran 3 April 1992 itu dikenal memiliki kemampuan membaca peta dan menggunakan GPS. 

3. Suhardin alias Hasan Pranata

Suhardin merupakan orang tertua di dalam kelompok MIT Poso saat ini. 

Ia sebelumnya bermukim di Dusun Tanah Takko, Kecamatan Binuang, Kabupaten Polewali Mandar, Sulawesi Barat. 

Saat berada di Sulawesi Barat, lelaki kelahiran 26 Februari 1985 ini pernah terseret kasus kerusuhan Mamasa pada 2004.

Ia akhirnya ditangkap dengan tuduhan kepemilikan senjata api dan harus mendekam di penjara. 

Usai menjalani hukuman, Suhardin menetap di Kelurahan Moengko, Kecamatan Poso Kota, Kabupaten Poso dan mulai bergabung dengan kelompok MIT saat dipimpin Santoso pada 2012.

4. Ahmad Gazali alias Ahmad Panjang

Halaman
1234
Sumber: Surya
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved