Breaking News:

Sosok Tokoh

Kisah Greysia Polii Kecil, Main Bulutangkis Pakai Kardus Karena Keterbatasan Ekonomi, Kini Bersinar

Wanita asal Manado, Sulawesi Utara itu baru saja menjuarai Olimpiade Tokyo 2020 sektor ganda putri bersama pasangan, Apriyani Rahayu. 

Penulis: Gryfid Talumedun | Editor: Gryfid Talumedun
Kolase Foto Tribunmanado/foto: Istimewa
Profil Greysia Polii, Pebulutangkis Asal Sulut yang Raih Medali Emas Sea Games 2019 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Sisi lain Greysia Polii yang ikut disorot setelah ia berhasil meraih medali emas Olimpiade Tokyo 2020.

Pebulutangkis ganda putri Indonesia, Greysia Polii sudah tidak asing di telinga khalayak. 

Wanita asal Manado, Sulawesi Utara itu baru saja menjuarai Olimpiade Tokyo 2020 sektor ganda putri bersama pasangan, Apriyani Rahayu. 

Pelari Wanita Ini 3 Kali Pecahkan Rekor Dunia di Olimpiade Tokyo 2020, Namun Dicurigai Sebagai Pria

Kisah <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/greysia-polii' title='Greysia Polii'>Greysia Polii</a> <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/kecil' title='Kecil'>Kecil</a>, Gunakan Kardus Dibentuk Menyerupai Raket untuk Bermain Badminton

Sosok Wanita kelahiran Jakarta 11 Agustus 1987 ini ternyata mengawali perjalanan kariernya di dunia badminton dalam situasi serba keterbatasan secara finansial.

Saat berusia 5 tahun, Greysia sudah kehilangan ayahnya yang terlebih dulu berpulang kepada Yang Maha Kuasa. 

Selepas kepergian sang ayah, Greysia kecil hidup hanya bersama ibunya yang saat itu memutuskan kembali ke kampung halamannya di Tomohon, Manado, Sulawesi Utara.

Setelah pindah ke Tomohon, Greysia mulai mengenal olahraga badminton.

Hanya saja, karena keterbatasan ekonomi, Greysia kecil terpaksa menggunakan kardus yang dibentuk menyerupai raket untuk bermain badminton.

"Dulu awal dia bermain bulutangkis belum bisa beli raket.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved