Breaking News:

Polemik Vaksin Nusantara

BPOM Ungkap Uji Klinik I Vaksin Nusantara, dr Nyoto: Semua Vaksin Ada Protein Asli Jadi Ada Gejala

Entah mengapa Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) tidak meloloskan uji klinik fase I, Vaksin Nusantara sehingga menjadikan polemik di masyarakat.

Tangkap layar KompasTV
Kepala BPOM, Penny K Lukito saat jumpa pers menyatakan uji klinis fase I Vaksin Nusantara belum memenuhi syarat untuk dilanjutkan ke tahap berikut. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Entah mengapa Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) tidak meloloskan uji klinik fase I, Vaksin Nusantara sehingga menjadikan polemik di masyarakat.

Terkait gejala pasca disuntikkan, Direktur Pelayanan Kesehatan (Diryankes) RSPAD Gatot Subroto, Brigjen TNI dr Nyoto Widyoastoro menyebut gejala-gejala atau efek samping dalam penelitian sebuah vaksin adalah hal yang lumrah terjadi.

Jajaran dokter RSPAD Gatot Subroto menggelar konferensi pers di Mabes TNI, Jakarta, Senin (19/4/2021). Diungkapkan bahwa penelitian vaksin Nusantara bukan program TNI
Jajaran dokter RSPAD Gatot Subroto menggelar konferensi pers di Mabes TNI, Jakarta, Senin (19/4/2021). Diungkapkan bahwa penelitian vaksin Nusantara bukan program TNI (Tribunnews.com/Lusius Genik)

Hal ini disampaikan menyoroti laporan Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPOM) yang menyebut 71,4 persen relawan uji klinik fase I vaksin Nusantara mengalami kejadian tidak diinginkan (KTD).

Aburizal Bakrie (Ical) telah disuntik vaksin Nusantara langsung oleh mantan Menteri Kesehatan, Terawan Agus Putranto pada Jumat (16/4/2021). (Twitter @aburizalbakrie https://twitter.com/aburizalbakrie/status/1382988904710639616/photo/2)

"Gejala-gejala kegiatan penelitian vaksin, yang jelas semua vaksin itu mesti ada protein asli. Pasti kalau disuntikkan akan menyebabkan gejala," kata dr. Nyoto saat konferensi pers di Mabes TNI, Jakarta, Senin (19/4/2021).

"Dalam penelitian (vaksin) pasti begitu," imbuh dr. Nyoto.

Gejala-gejala yang dialami pasca-imunisasi umumnya sakit saat disuntik dan demam.

Baca juga: Goyang Lidah Sembari Asa Karsa di Sawua Kolintang Cafe n Resto Tomohon

Baca juga: 3 Berita Populer Hari ini, Kerajaan Bisnis Tommy Soeharto hingga Kabar Orangtua Gempi Rujuk

Baca juga: Sosok Probosutedjo, Adik Soeharto yang Emosi Disebut Saudara Tiri, Eks Napi, Karir Dihalang Soeharto

Nyoto memastikan, semua efek samping yang dirasakan para relawan uji klinik fase I vaksin Nusantara telah dicatat dan akan dilaporkan pada pemangku kepentingan, dalam hal ini Badan POM.

"Semua gejala tidak ada yang ditutupi atau tidak dilaporkan. Jadi semua gejala yang ada akan dilaporkan," ujar dr. Nyoto.

Selain itu dr. Nyoto juga menjelaskan bahwa vaksin-vaksin Covid-19 lainnya juga memiliki efek samping pada manusia.

"Vaksin-vaksin lain pun mungkin gejalanya agak pegal-pegal badannya, lemas dan sebagainya. Itu semua gejala yang barangkali juga muncul kepada vaksin-vaksin yang lain," kata dia.

Artikel ini telah tayang di Tribunnews.com dengan judul 71,4 Persen Relawan Uji Klinik I Vaksin Nusantara Alami Kejadian Tidak Diinginkan, Ini Repon RSPAD, https://www.tribunnews.com/corona/2021/04/19/714-persen-relawan-uji-klinik-i-vaksin-nusantara-alami-kejadian-tidak-diinginkan-ini-repon-rspad.
Penulis: Lusius Genik Ndau Lendong
Editor: Anita K Wardhani

Editor: Aswin_Lumintang
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved