Breaking News:

Partai Demokrat

SBY Merasa Malu, Telah Memberikan Jabatan Kepada Moeldoko, Yang Kini Mengkudeta Partai Anaknya

Ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Susilo Bambang Yudhyono (SBY) tak bisa menutupi kekecewaan mendalamnya kepada Moeldoko

Twitter Susilo Bambang Yudhoyono
Suasana saat Presiden Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) melantik Jenderal Moeldoko sebagai Panglima TNI menggantikan Laksamana Agus Suhartono di Istana Negara Jakarta, Jumat (30/8/2013) silam. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Presiden kelima Republik Indonesia Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) angkat bicara trntang kudeta partai Demokrat.

Menurut SBY selaku ketua Majelis Tinggi Partai Demokrat, Moeldoko disebutnya berdarah dingin saat mengkudeta partai yang diketuai oleh anaknya Agus Harimurti Yudhoyono (AHY)

SBY tak bisa menutupi kekecewaan mendalamnya kepada Moeldoko.

Mengingat masa lalu, dalam kepemimpinan SBY ada jabatan strategis yang diberikan kepada Moeldoko yang merupakan purnawirawan TNI.

Bagi SBY hal ini sejarah di negara ini.

"Hari ini sejarah telah mengabadikan apa yang terjadi di negara yang kita cintai ini".

"Memang banyak yang tercengang. Banyak yang tidak percaya bahwa KSP Moeldoko yang bersekongkol dengan orang dalam benar-benar tega dan dengan darah dingin lakukan kudeta ini," kata SBY saat konferensi pers menanggapi KLB Partai Demokrat, Jumat (5/3/2021).

SBY menyebut apa yang dilakukan Moeldoko dengan mengkudeta kepemimpinan Partai Demokrat dari tangan Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) sangat jauh dari sikap ksatria dan moral.

SBY bahkan apa yang dilakukan Moeldoko sungguh memalukan dilakukan seseorang yang pernah menjadi Prajurit TNI.

"Sebuah perebutan kepemimpinan yang tidak terpuji, jauh dari sikap ksatria dan nilai-nilai moral dan hanya mendatangkan rasa malu bagi perwira dan prajurit yang pernah bertugas di jajaran TNI," geram SBY.

Halaman
1234
Editor: Fistel Mukuan
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved