Sriwijaya Air SJ 182

Tidak Meledak di Udara, Ini Kata KNKT Soal Dugaan Penyebab Sriwijaya Air SJ-182 Jatuh

Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono membantah bahwa pesawat Sriwijaya Air SJ-182 pecah di udara.

Editor: Isvara Savitri
Tribunnews/Jeprima
Menteri Perhubungan (Menhub) Budi karya Sumadi didampingi Kepala Basarnas Marsekal Madya TNI Bagus Puruhito saat melihat serpihan dan sejumlah barang dari sisa pesawat Sriwijaya Air SJ 182 di Dermaga JICT, Tanjung Priok, Jakarta Utara Selasa (19/1/2021). Kunjungan tersebut untuk mengupdate perkembangan temuan dari jatuhnya pesawat Sriwijaya Air Sj 182 di hari ke 11. Tribunnews/Jeprima 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Rabu (3/2/2021) Ketua Komisi Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) Soerjanto Tjahjono akhirnya mengungkap dugaan penyebab pesawat Sriwijaya Air SJ-182 jatuh.

Hal ini ia sampaikan saat rapat kerja bersama Komisi V DPR RI.

Dikutip dari Kompas.com, dalam rapat ini Soerjanto membantah informasi bahwa Sriwijaya Air SJ-182 pecah di udara.

Ia mengatakan kondisi badan pesawat Sriwijaya Air SJ-182 masih utuh hingga membentur air.

"Jadi ada yang mengatakan bahwa pesawat pecah di atas udara itu tidak benar."


Rapat kerja terkait Penjelasan Musibah Jatuhnya Pesawat Sriwijaya Air SJ 182, dihadiri Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi, Kepala BMKG Dwikorita Karnawati, Kepala Basarnas Marsdya TNI Bagus Puruhito, Ketua KNKT Soerjanto Tjahjono, Kepala RS Polri Brigjen Pol Asep Hendradiana, Dirut Airnav Indonesia Pramintohadi Sukarno, dan Direksi Sriwijaya Air, Rabu (3/2/2021). (Istimewa)

"Jadi pesawat secara utuh sampai membentur air, tidak ada pecah di udara," bebernya.

Lebih lanjut, Soerjanto menerangkan alasan yang mendasari pernyataannya tersebut.

Berdasarkan data tim SAR gabungan, puing pesawat tersebar di wilayah sebesar 8 meter dan panjang 110 meter pada kedalaman 16 sampai 23 meter.

Puing-puing yang ditemukan mewakili seluruh bagian pesawat mulai depan hingga ke belakang.

Tak hanya itu, temuan pada turbin pesawat juga menunjukkan konsistensi mesin masih hidup sebelum membentur permukaan air.

Prolegnas Prioritas 2021 Tak Juga Disahkan, Peneliti Formappi Sebut Karena Polemik Revisi UU Pemilu

"Luas sebaran yang ditemukan pesawat dari depan sampai belakang konsisten dengan bukti bahwa pesawat tidak mengalami ledakan sebelum membentur air," jelas Soerjanto.

"Ini diindikasikan bahwa turbin-turbinnnya rontok semua, itu menandakan bahwa ketika mengalami impact dengan air mesin itu masih berputar," imbuh dia.

Selain temuan pada turbin, temuan awal data automatic dependent surveillance broadcast (ADS-B) juga masih merekam data pesawat saat berada di ketinggian 250 kaki dari permukaan laut.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved