Breaking News:

Update Virus Corona Tomohon

Pelaksanaan Pemutusan Mata Rantai Covid-19 Ditunda, Pemkot Bakal Sosialisasi Terlebih Dahulu

Rencana pemutusan mata rantai (PMR) penyebaran Covid-19 di Kota Tomohon terus dimatangkan

Istimewa
Wali Kota Tomohon Jimmy Feidie Eman saat memimpin rapat PMR Covid-19 

TRIBUNMANADO.CO.ID, TOMOHON - Rencana pemutusan mata rantai (PMR) penyebaran Covid-19 di Kota Tomohon terus dimatangkan.

Bahkan Pemkot menggelar rapat khusus terkait PMR covid-19, Senin (13/7/2020).

Dalam rapat ini video conference tersebut, dipimpin langsung Wali Kota Tomohon Jimmy Feidie Eman dan seluruh pejabat lingkup Pemkot Tomohon.

Serta dari Unsur TNI/Polri, Direktur PD Pasar, PDAM, RSUD Anugerah, Para Kabag, Camat, serta para Lurah.

Dalam rapat ini diawali dengan pemparan pembicara masing-masing dr Hariyanto dari RS Bethesda dan Sekretaris Daerah Kota Harold Lolowang.

Ini Bukti Bantuan Pangan Bolmong untuk Covid-19 Terbesar se Indonesia

Pada kesempatannya dr Hariyanto mengingatkan kepada masyarakat bahwa di kehidupan normal baru saat ini agar menghindari kebiasaan lama seperti memegang mata, hidung,mulut dan telinga.

"Juga menghindari berada di ruang sempit dengan sirkulasi udara yang kurang baik, semuanya ini untuk menjaga kesehatan," jelasnya.

Sementara itu sebagaimana diketahui Kota Tomohon masuk salah satu dari 57 Kabupaten Kota zona merah dari 524 kab kota di Indonesia.

Di mana dengan peningkatan pasien terkontaminasi positif corona dari 80 pasien pada tanggal 8 juli 2020 menjadi 134 pasien pada tanggal 12 juli 2020.

JG-KWL Dapat Dukungan dari Perindo Minut

Sehingga hal ini mengindikasikan dugaan bahwa telah terjadi transmisi lokal dalam Kota Tomohon, yang harus segera diputuskan.

Halaman
123
Penulis: Hesly Marentek
Editor: David_Kusuma
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved