Berita Bolmong

Pandemi Covid-19, Umat Kristen Gelar Ibadah Perjamuan Kudus di Rumah

Ibadah Jumat Agung memperingati kematian Yesus Kristus di Gereja Masehi Injili di GMIBM, Jumat (10/4/2020), berbeda dari biasanya

Tribun manado / Arthur Rompis
Ibadah Jumat Agung di Bolmong 

TRIBUNMANADO.CO.ID, LOLAK - Ibadah Jumat Agung memperingati kematian Yesus Kristus di Gereja Masehi
Injili di Bolaang Mongondow (GMIBM) Kabupaten Bolmong,  Jumat (10/4/2020),  berbeda dari biasanya.

Ibadah berlangsung secara berkelompok di rumah. Dituntun oleh pendeta dari sebuah tempat. Suara pendeta dipancarkan lewat pengeras suara. Yang dipasang berlapis agar dapat menjangkau umat pada jarak ratusan meter.

Gereja kosong. Waktu ibadah berbeda pula. Sudah jadi tradisi kaum Calvinis, bilamana ibadah jumat agung berlangsung pada pukul 3 sore, bersamaan dengan waktu kematian Yesus.

Tapi kali ini berlangsung pukul 6 pagi. Ibadah berlangsung demikian untuk mengikuti himbauan pemerintah mengenai physical distancing untuk mencegah penyebaran virus Covid 19.

Pemakaman Pasien Covid-19 di Desa Wusa, Minahasa Utara, Warga Takut Keluar Rumah

Meski berbeda, tapi kekhusyukan tak berkurang sedikitpun. Malah bertambah khusyuk. Momen kematian Yesus yang dirayakan dalam suasana duka jatuh berbareng dengan sengsara dunia akibat pendemi Covid 19.

Umat makan roti dan minum anggur sambil melafalkan doa untuk dunia agar terbebas dari virus corona.
Tribun mengikuti perjamuan di salah satu rumah di jemaat Calvary Tambolango Lolak.

Ibadah dimulai tepat pukul 6 pagi. Di sana terdapat gabungan dari beberapa keluarga. Semua memakai
baju hitam, tanda perkabungan.

Umat patuh pada arahan pendeta meski suara toa kurang nyaring. Saat berdiri mereka berdiri. Menyanyi mereka
menyanyi.  Berdoa mereka berdoa. Saat khotbah, jemaat dengan segenap daya coba menangkap satu demi satu kata yang merambat di udara.

UPDATE Epidemiologi Covid-19 di Kabupaten Mitra, ODP 14 Orang dan PDP 2 Orang

Biasanya saat ibadah di gereja, ada saja umat yang merogoh tas untuk mengambil permen lantas dikunyah.
Kali ini semua tepekur. Tenggelam dalam konsentrasi. Coba menangkap suara di udara. "Ringan Semua di Kalvari, Kalvari, Kalvari," jemaat menyanyikan dengan sendu.

Tiba giliran perjamuan. Setelah pendeta mengucapkan ayat Matius 26 : 26 - 28, prosesi dimulai. Diaken mengambil roti dan membagikannya ke jemaat.

Halaman
123
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: David_Kusuma
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved