Karyawan di Gedung BRI Mendadak Bermasker

Geger adanya seorang karyawan Huawei yang diduga terkena virus korona membuat pihak Bank Rakyat Indonesia (BRI) melakukan antisipasi.

tribun wow
Ilustrasi novel Coronavirus 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Geger adanya seorang karyawan Huawei yang diduga terkena virus korona membuat pihak Bank Rakyat Indonesia (BRI) melakukan antisipasi. Sebab, karyawan Huawei berkantor di gedung BRI II, seluruh karyawan di gedung tersebut pun wajib mengenakan masker.

Parpol Tidak Etis Paksa Kader Dicalonkan di Daerah Lain

Pantauan Tribun aktivitas di gedung BRI II masih tergolong normal. Namun, kebanyakan dari pegawai yang berlalu lalang menggunakan masker. Termasuk mereka yang ada di dalam gedung. Belum ada poster ataupun imbauan untuk mewaspadai virus korona yang tengah merebak ini.

PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) memberikan pernyataan resmi sehubungan dengan adanya informasi mengenai salah satu pekerja atau karyawan Huawei yang terjangkit virus nCoV (corona virus) yang berkantor di Gedung BRI, Jakarta.

Corporate Secretary Bank BRI Hari Purnomo menyampaikan, perusahaan saat ini telah berkordinasi dengan Huawei dan pihak terkait untuk melakukan investigasi terkait kebenaran informasi tersebut.

"Pekerja Huawei tersebut telah dilarikan ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan penanganan medis dan dari hasil diagnosa rumah sakit, dinyatakan bahwa pekerja tersebut terserang radang tenggorokan," ujar Hari.

Hari menjelaskan, pihaknya mengedepankan Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) Perkantoran bagi para pekerja BRI. "Ini sebagaimana yang tercantum pada peraturan Menteri Kesehatan RI Nomor 48 Tahun 2016," ujar Hari.

Hadiri Launching Pilkada, Bupati Bolsel Minta Masyarakat Ikut Laporkan Praktik Money Politic

Menurut Hari, pekerja Huawei yang demam telah dibawa ke rumah sakit terdekat untuk mendapatkan penanganan medis. Selain itu, rumah sakit pun masih mencari diagnosa kebenaran terkait terjangkit virus korona.

Direktur Utama PT Bank Rakyat Indonesia Tbk (BRI) Sunarso memastikan rumor soal adanya virus korona di lingkungan kerja BRI baik di Gedung BRI II dan II tidak benar "Karena sebenarnya yang terjadi adalah orang sakit dan itu bukan karyawan BRI," ujar Sunarso.

Adapun soal pegawai perusahaan Huawei yang demam dan diduga terjangkit virus corona, Sunarso menyebut hal lain. Orang tersebut kini sudah dibawa RS Siloam, Semanggi. "Sudah didiagnosis radang tenggorokan biasa," ujarnya. Sunarso menegaskan BRI selalu komit untuk menjaga keselamatan dan kesehatan kerja di lingkungan kerja.

PT Huawei Tech Investment juga memberikan pengumuman resmi sehubungan dengan informasi yang tersebar mengenai "Pneumonia Unknown Causes" atau virus Corona)" di kantor Huawei Gedung BRI II.

Halaman
12
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved