News

Robot Cerdas CIMON 2 Akan Dampingi Astronot ke Stasiun Luar Angkasa (ISS)

Robot cerdas yang dilengkapi Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan saat ini tengah menuju Stasiun Luar Angkasa (ISS).

Robot Cerdas CIMON 2 Akan Dampingi Astronot ke Stasiun Luar Angkasa (ISS)
AFP/KIRILL KUDRYAVTSEV
Fotografer mengambil gambar ketika Soyuz MS-10 meluncur dari stasiun Baikonur, Kazakhstan, Kamis (11/10/2018). Roket itu membawa astronot Amerika Serikat Nick Hague dan kosmonot Rusia Aleksey Ovchinin untuk memulai misi enam bulan di Stasiun Luar Angkasa Internasional (ISS). 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Robot CIMON 2 merupakan robot pendamping baru untuk para Astronot di Stasiun Luar Angkasa Internasional.

Robot cerdas yang dilengkapi Artificial Intelligence (AI) atau kecerdasan buatan saat ini tengah menuju Stasiun Luar Angkasa (ISS).

Asisten Astronot yang dikenal sebagai Crew Interactive Mobile Companion atau CIMON 2, baru saja diluncurkan untuk bertugas di laboratorium yang mengorbit di atas kapsul kargo robot SpaceX yang lepas landas dari Stasiun Angkatan Udara Cape Canaveral di Florida, Amerika Serikat (AS), pada 5 Desember lalu.

CIMON 2 mengikuti jejak generasi sebelumnya yakni CIMON yang mencapai ISS pada musim panas 2018.

Kedua robot tersebut dikembangkan oleh perusahaan dirgantara Eropa Airbus atas nama badan antariksa Jerman DLR dan menggunakan sistem Watson IBM sebagai AI mereka.

Dikutip dari laman Space.com, Minggu (8/12/2019), CIMON 2 menunjukkan beberapa peningkatan signifikan jika dibandingkan dengan pendahulunya yang merupakan demonstrasi teknologi yang dirancang untuk menunjukkan bagaimana manusia dan robot dapat berkolaborasi dalam lingkungan luar angkasa.

Ariel Tatum Jadi Simpanan Pria Hidung Belang? Eks Pacar Al Ghazali Beri Pengakuan

Sebagai contoh, robot yang lebih baru ini telah diperbaharui dengan sistem 'Watson Tone Analyzer' dari IBM Cloud.

Pembaharuan sistem ini tentunya memberikan kemampuan pada CIMON 2 untuk menilai dan bereaksi terhadap emosi Astronot.

"Dengan pembaharuan ini, CIMON telah berubah dari asisten ilmiah menjadi mitra percakapan empati," tulis perwakilan IBM dalam sebuah pernyataan resminya.

"Secara khusus, CIMON 2 memiliki mikrofon yang lebih sensitif dan orientasi-orientasi tingkat lanjut. Kemampuan AI dan stabilitas aplikasi perangkat lunak yang kompleks juga telah meningkat secara signifikan di CIMON 2."

Halaman
12
Editor: Gryfid Talumedun
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved