Nasional

Ada Pelajar dan Mahasiswa Yang Diamankan Polisi, Kini Jadi Tersangka Kerusuhan Demonstrasi

Setelah diamankan, polisi kemudian menetapkan sejumlah mahasiswa dan pelajar sebagai tersangka dalam kerusuhan demonstrasi beberapa waktu lalu.

Ada Pelajar dan Mahasiswa Yang Diamankan Polisi, Kini Jadi Tersangka Kerusuhan Demonstrasi
(KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG)
Polisi menembakan water bombing saat kericuhan dalam unjuk rasa di Depan Gedung DPR/MPR, Jalan Gatot Subroto, Senayan, Jakarta Pusat, Selasa (24/9/2019). 

"Mendesak Komnas HAM membentuk TPF, siapa pelakunya dan kita akan kawal.

Komnas HAM juga berjanji akan independen dan mengusut tuntas siapa pelakunya," kata Sumadi.

Faisal dibawa ke instalasi gawat darurat (IGD) RS Pelni oleh teman-temannya dan sejumlah pegawai proyek di kawasan Senayan pada Selasa kemarin, sekitar pukul 19.00 WIB. Faisal saat itu dalam kondisi tidak sadar.

Tim dokter di IGD RS Pelni kemudian memeriksa kondisi Faisal.

Hasilnya, Faisal mengalami pendarahan di kepala dan patah tulang pada bahu kanan.

Faisal kemudian menjalani dua operasi. Operasi yang dijalani Faisal berjalan lancar. (Kompas.com/Christoforus Ristianto)

Sumber : https://nasional.kompas.com/read/2019/09/27/19402901/ibunda-mahasiswa-al-azhar-faisal-amir-usut-pelakunya-hadapkan-saya-maafkan

Tangis Pilu Ayah Randy, Mahasiswa UHO Tewas Saat Demo, Dijemput Saat Melaut: Kalian Apakan Anakku?

Immawan Randy salah satu mahasiswa yang tewas saat ikut demo di depan DPRD Sulawesi Tenggara, ayahnya hanya bisa menangis histeris sepulang melaut.

Video viral yang memperlihatkan tangisan seorang ayah mahasiswa UHO yang tewas saat demo ramai di sosial media.

Sang ayah awalnya nampak kebingungan melihat keramaian di rumahnya.

Namun saat memasuki rumah, pria ini nampak berteriak histeris dan menangis.

Aksi yang diikuti Immawan Randy di Gedung DPRD Sulawesi Tenggara berakhir ricuh hingga memakan korban jiwa.

Randy sendiri adalah mahasiswa semester 7 Fakultas Perikanan dan Kelautan Universitas Halu Oleo ( UHO), Kendari.

Mahasiswa ini meninggal dunia karena tembakan di dada.

Saat dibawa ke RS Ismoyo, Randy keadaannya sudah kritis bahkan tak tertolong.

Dokter RS Ismoyo, Yudi Ashari menjelaskan jika ada luka selebar 5 cm di dada kanan Randi.

Menurut penuturan Yudi, luka dengan kedalaman 10 cm itu diakibatkan oleh benda tajam, seperti dikutip TribunMataram.com dari Tribunnews.com.

"Korban dibawa sudah dengan kondisi terluka di dada sebelah kanan selebar 5 cm, kedalaman 10 cm akibat benda tajam."

"Luka tembak, belum bisa dipastikan peluru karet atau peluru tajam," kata Yudi Ashari.

Tewasnya Randy tentu membawa duka mendalam untuk keluarganya.

Sang kakak sempat histeris hingga pingsan dan tak bisa berdiri lagi.

Ayah Randy juga nampak histeris saat pulang selepas melaut.

Terlebih, sang ayah terlambat tahu jika sang anak sudah meninggal dunia lantaran masih melaut.

Reaksi ayah Randi viral di linimasa Twitter.

Akun @caramelbil mengunggah video singkat saat ayah Randi digandeng para tetangga menuju rumah yang sudah ramai pelayat.

Sang ayah hanya menaruh wajah kebingungan dengan jala di tangan.

Saat mulai mendekati rumah, ayah Randi mulai perlahan dekati rumah duka yang terdengar suara isak tangis dari luar.

Terlihat ayah Randi lempar jala di depan rumah dan bertanya-tanya pada semua orang yang datang.

"Ohaii ni yo? (Ada apa ini rame-rame?)" ujar ayah Randi menggunakan bahasa daerah.

Saat mulai memasuki rumah, semakin keras tangisan terdengar.

"Kalian apakan anakku" teriak ayah Randi mengetahui kematian anaknya.

"ini bapaknya mhs UHO korban aksi yang wafat tadi, baru pulang dari melaut, ga tau apa2 terus nanya

"kenapa rame-rame?"

pas naik liat jasad anaknya "kalian apakan anak ku"

ya Allah ambyar
#KendariBerduka," tulis akun @caramelbil.

Kronologi Ricuh

Mahasiswa menggelar aksi di depan Gedung DPRD Sultra pukul 11.30 wita.

Ketua DPRD Sultra minta perwakilan mahsiswa untuk melakukan audensi.

Sebagian mahasiswa sempat menyepakati hal itu, tapi tak berapa lama massa terbelah.

Ada yang berupaya masuk ke dalam Gedung DPRD.

"Ada sebagian elemen mahasiswa yang memaksakan kehendaknya untuk masuk ke gedung DPRD.

Ada sebagian elemen yang bersedia audensi," ujar Harry.

Kericuhan mulai terjadi, sekitar pukul 15.30 dari kerumunan massa, diketahui ada mahasiswa yang terluka.

Luka Randy

Sudah disebutkan jika luka di dada kanan Randy cukup parah.

Namun belum bisa dipastikan penyebab luka selebar 5 cm dan kedalaman 10 cm ini.

"Luka tembak, belum bisa dipastikan peluru karet atau peluru tajam," kata Yudi Ashari

Untuk memastikan jenis peluru yang menewaskan Randy, tim dokter masih menunggu hasil autopsi.

Dokter Yudi menjelaskan, peluru tidak mengenai organ vital, tapi udara yang masuk ke dalam rongga dada tidak bisa keluar atau menekan ke dalam.

"Udara terjebak di dalam rongga dada atau nemotorax, sehingga menyebabkan korban meninggal dunia," ujar Yudi.

Bantahan Polisi

AKBP Harry Golden Hart mengatakan, hingga kini penyebab luka di dada Randi masih diselidiki.

"Ada bekas luka di dada sebelah kanan. Kita belum memastikan luka tersebut karena apa."

"Saat ini korban dibawa dari RS Korem ke Kendari untuk otopsi," ujar Harry.

Harry mengatakan, polisi yang menjaga aksi demo hanya melengkapi diri dengan tameng dan tongkat.

Untuk pengurai massa menggunakan gas air mata, water canon dan beberapa kendaraan.

Dia membantah, petugas menggunakan peluru tajam saat melakukan pengamanan demo.

"Tidak ada (peluru), kami pastikan pada saat apel tidak ada satu pun yang bawa peluru tajam, peluru hampa, peluru karet," ujar Harry.

(TribunMataram.com/Asytari Fauziah/Tribunnews.com/Siti Nurjannah Wulandari)

Artikel ini telah tayang di Tribunmataram.com dengan judul Polisi Tetapkan 12 Pelajar & 24 Mahasiswa Tersangka Kerusuhan Demo di DPR, Dianggap Serang Petugas

Subscribe YouTube Channel Tribun Manado :

Editor: Handhika Dawangi
Sumber: Tribun Mataram
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved