Sejarah Indonesia

Kisah 'Che Guevara' Dari Sulut, Sembilan Nyawa di Filipina, Gugur Oleh Westerling

Filipina, 7 Januari 1945, Sebuah konvoi berisi puluhan tentara Jepang dihadang oleh sekelompok gerilyawan.

Kisah 'Che Guevara' Dari Sulut, Sembilan Nyawa di Filipina, Gugur Oleh Westerling
Adolf Lembong (kanan) 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Filipina, 7 Januari 1945, Sebuah konvoi berisi puluhan tentara Jepang dihadang oleh sekelompok gerilyawan.

Tembak menembak terjadi.

Tentara Jepang waktu itu terkenal tangguh, reputasi mereka di medan pasifik cukup terkenal. Cukup membuat Amerika dan Inggris was-was kalau berhadapan dengan mereka. 

Namun hari itu mereka kehilangan sengat.

Tentara yang pernah mempermalukan Jenderal Douglas Mc Arthur, Komandan Tertinggi Sekutu di medan perang pacific ini, roboh satu persatu bagai ayam dalam pembantaian.

Sebanyak 27 tentara Jepang tumpas. Hebatnya lawannya tak kehilangan satu prajurit pun.

Ini bukan adegan film hollywood tapi benar-benar kisah nyata. 

Berita Populer

Baca: 6 Selebritis ini Tega Permalukan Mantannya Sendiri, Mulai dari Air Susu hingga Syahwat

Baca: Intip Penampilan Luna Maya di Pernikahan Putra Raam Punjabi, Sempat Dikira Salah Kostum

Baca: VIRAL Mahasiswi Unima Baru Lulus Ujian Akhir Menangis di Samping Jenazah Ayahnya: Papa Kita So Kelar

Kaum gerilyawan penumpas tentara Jepang itu punya latar belakang unik.

Mereka berasal dari negeri seberang, tepatnya sebuah daerah di Pulau Celebes bernama Minahasa.

Halaman
1234
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: Rizali Posumah
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved