"Saya Merasa Terzalimi", Massa Pendukung Imba-Boby Datangi Bawaslu Sulut

Mereka menuntut Imba-Boby dikembalikan haknya sebagai pasangan calon wali kota-calon wakil wali kota di Pilwako Manado 2015.

TRIBUNMANADO/FINNEKE WOLAJAN
Massa menunggu personel Bawaslu Sulut untuk protes atas keputusan dianulirnya Jimmy Rimba Rogi 

TRIBUNMANADO.CO.ID, MANADO - Massa pendukung Jimmy Rimba Rogi-Bobby Daud berdemo di depan Kantor Bawaslu Sulut, Jumat (4/12).

Mereka menuntut Imba-Boby dikembalikan haknya sebagai pasangan calon wali kota-calon wakil wali kota di Pilwako Manado 2015.

Barikade polisi menjaga ketat lokasi demo. Massa menduduki kantor Bawaslu Sulut sejak siang hingga malam hari.

Sempat terjadi ketegangan antara polisi dan pendemo. Lemparan batu memancing emosi hingga terjadi aksi saling dorong.

Hujan batu dan botol mineral pun tak terelekkan. Polisi terpaksa membuang tembakan gas air mata di tengah massa. Tembakan tersebut baru bisa meredam suasana. Baik polisi maupun warga sama-sama terkena gas tersebut.

Bentrok tersebut menimbulkan korban luka. Lima orang dari pendemo dan dua orang polisi terpaksa harus dibawa ke rumah sakit karena terluka.

Salah seorang polisi yang diketahui merupakan Kapolsek Sario Kota Manado menjadi korban dalam bentrok ini.

Massa menuntut agar anggota Bawaslu Sulut untuk memberikan penjelasan terkait status Imba yang tak memenuhi syarat, yang juga berimbas pada Boby Daud yang tak ada masalah.

Tiga anggota Bawaslu Sulut tak berada di tempat. Ketiganya baru tiba saat mulai gelap.

Sambil menunggu, massa menyanyikan lagu-lagu nasional, sambil mengeluarkan uneg-uneg mereka. Dalam kesempatan itu, Boby Daud juga datang. Ia disambut meriah para pendukungnya.

Halaman
123
Penulis: Finneke
Editor: Fransiska_Noel
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved