Bitung Sulawesi Utara

KLM Cahaya Irfan Diduga Angkut Ratusan Bal Cabo dari Malaysia, Ini Penjelasan Bea Cukai Bitung

Peristiwa kecelakaan KLM Cahaya Irfan berwarna Putih Biru terjadi di depan Pantai Batu Angus Kelurahan Kasawari Kecamatan Aertembaga Kota Bitung.

HO
Kecelakaan Kapal Layar Motor (KLM) Cahaya Irfan GT 45 nomor 627/MG, yang mengangkut sekitar 420 karung atau bal berisi pakaian bekas ( cabo ) diduga illegal. 

Manado, TRIBUNMANADO.CO.ID - Peristiwa kecelakaan Kapal Layar Motor (KLM) Cahaya Irfan GT 45 nomor 627/MG, yang mengangkut sekitar 420 karung atau bal berisi pakaian bekas ( cabo ) diduga illegal.

Peristiwa kecelakaan KLM Cahaya Irfan berwarna Putih Biru terjadi di depan Pantai Batu Angus Kelurahan Kasawari Kecamatan Aertembaga Kota Bitung Provinsi Sulawesi Utara (Sulut).

KLM Cahaya Irfan terinformasi, membawa ratusan bal pakaian bekas didalam karung warna putih diduga dari luar Indonesia, yaitu dan Tawali Malaysia dan hendak dibawa ke wilayah Likupang Kabupaten Minahasa Utara.

Camat Matuari Kota Bitung Amelia Ngantung Mengaku Kaget Dikasi Gunting oleh Menteri PUPR Basuki

Pesawat Kepresidenan Landing, Jokowi Tiba di Manado, Disambut Gubernur Sulut Olly Dondokambey 

Sayangnya, belum sampai di tujuan ratusan pakaian bekas yang diduga illegal itu berhasil tercium oleh petugas Bea Cukai.

Terinformasi, petugas Bea Cukai menempatkan dua personelnya di atas kapal itu untuk pergi ke Pelabuhan Bitung dan dalam perjalanan alami kecelakaan setelah kapal menyambar batu karang.

Kasus ini sendiri, tengah di tangani serius oleh pihak Bea Cukai Bitung

Tribunmanado.co.id, sepanjang hari ini melakukan upaya konfirmasi ke Kantor Pengawasan dan Pelayanan Bea dan Cukai (KPPBC) Tipe Madya Pabean C Bitung.

Oleh Humas KPPBC Tipe Madya Pabean C Bitung, yang di konfrontir lewat pesan WhatsApp (WA) menyampaikan, kejadian itu akan disampaikan secara resmi dalam press release.

“Mengenai kejadian tersebut di mohon untuk menunggu press release resmi dari pihak kami ya pak,” tulis WA humas KPPBC Tipe Madya Pabena C Bitung, Rabu (18/1/2023) malam.

Adapun waktu pelaksanaan Press Release kasus tersebut, pihaknya mengatakan masih akan menunggu dari atasan.

Sambil memohon untuk meunggu, jika sudah ada waktunya pihaknya akan menginfokan.

Peristiwa kecelakaan kapal layar motor itu, sempat heboh.

Halaman
12
Sumber: Tribun Manado
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved