Brigadir J Tewas

Hasil Autopsi Ulang Jenazah Brigadir J Mirip Keterangan Eks Kapolres Jaksel, Ini Perbandingannya

Hasil autopsi ulang jenazah Brigadir J mirip dengan keterangan mantan Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto.

Editor: Ventrico Nonutu
Kolase Tribun Manado / HO
Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto dan Brigadir J. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Hasil autopsi ulang jenazah Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J akhirnya diumumkan oleh Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI), Senin (22/8/2022).

Hasil autopsi ulang jenazah Brigadir J tersebut pun telah diserahkan ke Bareskrim Polri.

Dikutip dari Tribunnews.com, hasil autopsi ulang jenazah Brigadir J yang diumumkan kemarin justru mirip dengan keterangan mantan Kapolres Metro Jakarta Selatan, Kombes Pol Budhi Herdi Susianto.

Baca juga: Ternyata Hal Ini Jadi Kendala Autopsi Ulang Jenazah Brigadir J, Dokter Forensik: Luka Sudah Tak Asli

Baca juga: Peringatan Dini BMKG Selasa 23 Agustus 2022, Ini Wilayah Berpotensi Mengalami Cuaca Ekstrem

Seperti apa perbandingannya?

Ketua PDFI Ade Firmansyah mengatakan pihaknya telah melakukan pemeriksaan forensik dengan sebaik-baiknya.

Ketua tim dokter forensik autopsi ulang jenazah Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J yang juga Ketua Umum Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI) Ade Firmansyah Sugiharto memberikan keterangan pers di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Pusat, Senin (22/8/2022). Ade Firmansyah menyampaikan bahwa hasil autopsi ulang terhadap tubuh jenazah Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat tidak terdapat luka penyiksaan selain luka akibat tembakan senjata api.
Ketua tim dokter forensik autopsi ulang jenazah Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J yang juga Ketua Umum Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI) Ade Firmansyah Sugiharto memberikan keterangan pers di Gedung Bareskrim Mabes Polri, Jakarta Pusat, Senin (22/8/2022). (Tribunnews.com/Jeprima)

''Dengan keilmuan forensik, baik autopsi, pemeriksaan penunjang, pencahayaan, dan mikroskopik,'' ujar Ade Firmansyah.

Menurut dia, hal itu telah disampaikan ke Bareskrim Polri dan diharapkan bisa perkuat penyidikan kasus kematian Brigadir J.

Setidaknya ada tiga poin penting yang sama antara hasil autopsi ulang dengan keterangan Kombes Budhi yang kini sudah dicopot dari jabatan Kapolres Jakarta Selatan dan tengah dalam pemeriksaan Inspektorat Khusus (Itsus) karena diduga merekayasa kematian Brigadir J.

Tiga poin itu terkait luka di jari Brigadir J yang sempat menjadi perdebatan.

Selain itu, keterangan soal jumlah peluru yang bersarang dan kesimpulan tentang tidak adanya penganiayaan juga sama.

Luka di Tangan Karena Peluru

Perhimpunan Dokter Forensik Indonesia (PDFI) yang memimpin autopsi ulang Brigadir J mengatakan bahwa luka di jari bukanlah karena penganiayaan, melainkan karena luka tembak.

Ketua PDFI, Ade Firmansyah, peluru menyambar dua jari Brigadir J hingga membuatnya patah.

Ade menyebutnya sebagai sambaran.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved