Brigadir J Tewas

DPR Dianggap Diam Saja Terkait Kasus Kematian Brigadir J, Dalam Waktu Dekat Akan Panggil Kapolri

DPR dituding diam saja selama ini terkait kasus kematian Brigadir J. Namun, dalam waktu dekat rencananya DPR akan memanggil Kapolri.

Editor: Isvara Savitri
Tribunnews.com
Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo dan jajaran serta Timsus Polri dalam konferensi pers kasus pembunuhan Brigadir J. Dalam waktu dekat, DPR berencana memanggil Kapolri untuk meminta keterangan. 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Anggota DPR dianggap diam saja terkait kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J.

Hal ini diungkapkan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Menko Polhukam), Mahfud MD.

Pernyataan Mahfud dibantah oleh Wakil Ketua Komisi III DPR RI fraksi Partai Nasdem, Ahmad Sahroni.

Sahroni menyatakan pihaknya terus menggali informasi dari beberapa institusi seperti Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM), Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas), hingga Lembaga Perlindungan Saksi dan Korban (LPSK).

Dalam waktu dekat, Komisi III DPR juga berencana memanggil Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo.

Pemanggilan Listyo dilakukan untuk meminta keterangan terkait penanganan kasus kematian Brigadir J.

“Di minggu ini kami akan memanggil Kapolri, jadi jangan ada anggapan bahwa kami diam saja,” tutur Sahroni dalam rapat dengar pendapat Komisi III DPR di kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Senin (22/8/2022).

“Perlu diingat, kami mengawasi mereka dan akan kami buka semua. Semua terbuka,” ucap dia.

Ia menyampaikan, sebelumnya para anggota DPR terkesan diam karena memang tengah menjalani reses.

Pada masa reses itu, semua anggota DPR mesti mengunjungi daerah pemilihannya masing-masing.

Baca juga: Wisata Manado dan Sekitarnya Sulawesi Utara yang Mengandung Sejarah, Ada Makam Pahlawan Indonesia

Baca juga: Komnas HAM Tak Lagi Investigasi Kematian Brigadir J, Padahal Sempat Nakal di Awal Kasus

“Kita di DPR ada prosesnya dan kalau lagi reses ya kita tidak bisa apa-apa,” paparnya.

Akan tetapi, setelah masa reses berakhir pada 16 Agustus, Sahroni menegaskan, Komisi III DPR langsung mengambil langkah memanggil semua lembaga yang terlibat dalam penanganan perkara.

“Tapi kami tidak diam saja, makanya setelah reses berakhir, kita langsung panggil satu per satu,” imbuhnya.

Sebelumnya, Mahfud menilai lamanya pengungkapan kasus penembakan Brigadir J karena dua faktor yakni psikopolitis dan psikohierarkis.

Halaman
12
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    berita POPULER

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved