Sulawesi Utara

BREAKING NEWS, Jadi Korban Pelecehan, 2 Guru di Manado Laporkan Kepsek ke Polda Sulawesi Utara

Dua guru di Manado melaporkan Kepsek dan Wakasek di Polda Sulawesi Utara lantaran mengaku telah menjadi korban pelecehan seksual.

Penulis: Rhendi Umar | Editor: Rizali Posumah
tribunmanado.co.id/Rhendi Umar.
Guru di Manado yang menjadi korban pelecehan seksual saat melapor di Polda Sulawesi Utara, Rabu (20/7/2022). Pelecehan itu terjadi di sekolah. 

Manado, TRIBUNMANADO.CO.ID - Kasus pelecehan seksual dialami dua guru honorer di salah satu SMK di Kota Manado, Sulawesi Utara

Tak main-main pelaku diduga adalah kepala sekolah dan wakil kepala sekolah.

Para korban diketahui adalah VP (30) alamat Sario dan CK (25) warga Karombasan.

Keduanya bersama rekan-rekannya sudah melaporkan masalah ini di Polda Sulut, Rabu (20/7/2022).

Mereka sementara menjalani pemeriksaan di Unit Pelayanan Perempuan dan Anak (PPA).

Korban VP saat diwawancarai mengungkap bagaimana peristiwa pelecehan seksual ini terjadi.

Kejadian terjadi saat masa penerimaan siswa baru pada tanggal 4 Juli 2022, saat itu dirinya sendirian di ruangan guru, tiba-tiba Wakasek datang dan menyapanya.

"Dia tanya apakah cuma sendiri disini? Saya menjawab iya, tiba-tiba dia datang memeluknya dan berusaha mencium bibir saya.

Dari situ saya langsung mendorongnya dan bilang jangan seperti ini ya mener," jelasnya saat diwawancarai awak media di Polda Sulut.

Menurutnya Wakasek ini pernah mengajaknya untuk keruangan kerjanya.

Secara terang-terangan, Wakasek langsung mengatakan mau memeluk korban di ruangannya.

"Saya langsung katakan padanya, mener ingat so ada istri dan saya sudah ada suami. Dia bilang nda apa-apa nanti saya kasi uang" jelasnya. (Ren)

Klarifikasi Kepsek SMKN 6 Manado

Kepsek SMKN 6 Manado Vicky JR Umboh memberi klarifikasi terkait laporan yang dituduhkan kepadanya.

Halaman
12
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved