Breaking News:

Digital Activity

Jaga Kebhinekaan dengan Semangat: Aku Adalah Engkau dan Engkau Adalah Aku

Bagi Max Laoh Siso, negara Indonesia lahir di tengah-tengah kesantunan dan persaudaraan yang tinggi.

Penulis: Fistel Mukuan | Editor: Rizali Posumah
tribunmanado.co.id
Max Laoh Siso. 

TRIBUNMANADO.CO.ID, Manado - Bagi Max Laoh Siso, negara Indonesia lahir di tengah-tengah kesantunan dan persaudaraan yang tinggi.

Hal itu diungkapkannya saat hadir di podcast Tribun Baku Dapa yang dipandu jurnalis senior Tribun Manado, Aswin Lumintang, Senin (3/1/2022). 

Topik yang diusung kali ini adalah Merawat Ketunggalikaan Dalam Realita Kebhinekaan. 

Acara ini disiarkan langsung di Youtube Tribun Manado Official dan Facebook Tribun Manado

Max mengatakan, masyarakat harus memberi diri untuk menghayati dan merenungkan kembali kenapa Indonesia menjadi suatu negera pada 28 Oktober dan diikrarkan pada 17 Agustus. 

"Sebagai suatu negara harus punya semangat, aku adalah engkau dan engkau adalah aku," katanya. 

Lanjutnya, Indonesia berhadapan dengan berbagai macam gerakan-gerakan pemikiran yang berbeda-beda. 

Dikatakannya, di tengah-tengah realita kebinekaan ini, tidak bisa di otak-atik lagi karena itu lurus dan mulia. 

"Negara ini lahir di tengah-tengah kesantunan persaudaraan yang tinggi. 

Indonesia beribu-ribu suku, bahasa tetapi kita tidak sampai hancur berantakan," tegas Max. 

Menurutnya, demokrasi bukan lagi perwujudan kedaulatan rakyat yang disertai dengan keluhuran yang mulia. 

Halaman
12
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

Tribun JualBeli
© 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved