G30S PKI

Komando Soeharto Culik Dewan Jenderal Bocor, Eks Cakrabirawa G30S Lihat Penderitaan di Lubang Buaya

Ishak Bahar adalah saksi dalam aksi penculikan hingga pembantaian Dewan Jenderal di Lubang Buaya

Editor: Rhendi Umar
Kolase Tribun Manado/ Foto: Istimewa
Komando Soeharto Culik Dewan Jenderal Bocor, Eks Cakrabirawa G30S Lihat Penderitaan di Lubang Buaya 

Sejarah dan peristiwa yang terjadi tanggal 3 Agustus, Presiden <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/soeharto' title='Soeharto'>Soeharto</a> ditetapkan jadi tersangka kasus dugaan korupsi 3 Agustus 2000.
Sejarah dan peristiwa yang terjadi tanggal 3 Agustus, Presiden Soeharto ditetapkan jadi tersangka kasus dugaan korupsi 3 Agustus 2000. (Dok. istimewa)

Ishak menuturkan, tidak semua jenderal yang dibawa oleh prajurit Cakrabirawa dalam keadaan hidup.

“Jenderal Yani (Letjen Ahmad Yani), Panjaitan (Brigjen D.I. Panjaitan), Haryono (Mayjen Harjono) mati, dan Toyo (Brigjen Sutoyo) sudah meninggal. Yang hidup hanya tiga, Jenderal Prapto (Mayjen R. Soeprapto), Jenderal Parman (Mayjen S. Parman) dan Tendean (Lettu Pirre Tandean). Jenderal Nasution enggak ada,” kata Ishak.

“Saya kaget, saya panik malah, kok ada begini, ada apa,” sambungnya.

Karena kepanikan itu, para jenderal yang diculik, baik masih hidup atau sudah meninggal dijebloskan ke dalam sebuah sumur tua.

Tubuh mereka dilempar lalu ditembak dari atas secara membabi-buta.

“Saya menyaksikan langsung dengan satu polisi namanya Soekitman.

Awalnya, Soekitman ini suruh dibunuh, tapi saya tahan, saya lindungi, saya bilang kamu tidak tahu apa-apa,” kata Ishak sambil memperagakan detik-detik penembakan.

Kelak, Soekitman yang diselamatkan Ishak ini menjadi saksi kunci bagaimana kebiadaban para tentara Cakrabirawa membantai Dewan Jenderal.

Dia pula yang menunjukkan lokasi jasad Dewan Jenderal dibenamkan dalam sumur tua lalu diuruk dan ditanam pohon pisang.

Ishak mengungkapkan, peristiwa pembantaian itu berlangsung sangat cepat.

Bahkan, sampai detik terakhir penembakan jenderal, dia masih belum percaya apa yang terjadi di depan matanya adalah nyata.

“Saya hanya sedikit tahu kalau Dewan Jenderal ini mau menggulingkan Pak Karno, sebagai pasukan pengawal presiden, Cakrabirawa berkewajiban menggagalkan itu,” terangnya.

Ishak mulai sadar, bahwa dirinya sudah terjebak masuk dalam pusaran gejolak politik yang maha dahsyat.

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved