Breaking News:

Apa Itu

Apa Itu Cultural Appropriation? Ramai Dikaitkan dengan Nagita Slavina yang Jadi Ikon PON XX Papua

Cultural appropriation menjadi perbincangan hangat di media sosial setelah Nagita Slavina disebutkan ditunjuk sebagai Duta Pon XX Papua.

Editor: Gryfid Talumedun
Rans Entertainment
Foto pemotretan Nagita Slavina didapuk sebagai Duta PON XX Papua 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Apa Itu Cultural Appropriation?

Kalimat ini sedang ramai diperbincangkan jelang bergulirnya Pon XX Papua.

Cultural appropriation menjadi perbincangan hangat di media sosial setelah Nagita Slavina disebutkan ditunjuk sebagai Duta Pon XX Papua.

Aktor <a href='https://manado.tribunnews.com/tag/nagita-slavina' title='Nagita Slavina'>Nagita Slavina</a> berpose usai wawancara promo film The Secret di redaksi Kompas.com, Palmerah Selatan, Jakarta, Rabu (18/4/2018). Film yang bergenre horor tersebut akan tayang pada 26 April 2018.

Isu ini berawal dari komika Arie Kriting yang berpendapat bahwa Duta Pon XX Papua seharusnya direpresentasikan langsung oleh perempuan papua.

"Penunjukan Nagita Slavina sebagai Duta PON XX Papua ini memang pada akhirnya dapat mendorong terjadinya Cultural Appropriation. Seharusnya sosok perempuan Papua, direpresentasikan langsung oleh perempuan Papua," tulis Arie melalui akun Instagramnya.

Sementara itu, diberitakan Kompas.com (4/6/2021), presenter Rafi Ahmad pun angkat bicara terkait kegaduhan tersebut.

Raffi menegaskan, dirinya dan Nagita Slavina bukan menjadi duta seperti yang sebelumnya dikritik oleh Komika Arie Keriting.

"Kita bukan duta, kita ikon. Mungkin itu ada missed communication aja. Kita ikon, dutanya Boaz Solossa," kata Raffi saat ditemui di kawasan Tendean, Jakarta Selatan, Kamis (3/6/2021).

Di luar perdebatan perihal duta dan ikon PON XX Papua, lantas apa itu cultural appropriation?

Halaman
1234
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved