Berita Terkini

Pasukan yang Dibentuk Prabowo Menuai Polemik, Diisi oleh 100 Orang Terlatih, Digembleng Kopassus

Pasukan ini diberi nama Detasemen Kawal Khusus ( Denwalsus) yang tugas spesifiknya mengawal keamanan di kementrian Pertahanan.

(Warta Kota/Henry Lopulalan)
Menteri Pertahanan, Prabowo Subianto bentuk Detasemen Kawal Khusus. Komisi I DPR akan meminta penjelasan Prabowo Subianto soal Detasemen Kawal Khusus ( Denwalsus ), yakni 100 orang bodyguard yang dilatih di Kopassus 

"Makanya Pak Menhan memberikan perhatian khusus terkait hal ini, karena menjadi salah satu simbol wibawa kita sebagai bangsa dan negara," ujarnya.

Lebih lanjut, Dahnil mengatakan, Denwalsus ini berjumlah sekitar 100 orang lebih.

"Ada sekitar 100 orang anggota," tutur Dahnil.

Sementara itu, pengamat militer dari Institute for Security and Strategic Studies (ISESS) Khairul Fahmi mengingatkan agar jangan sampai Detasemen Kawal Khusus (Denwalsus) di Kementerian Pertahanan (Kemhan) disalahpahami masyarakat.

Fahmi menjelaskan keberadaan Denwalsus di Kemhan sebenarnya bukan hal baru.

Menurutnya penjelasan Kemhan terkait tugas utama Denwalsus menyangkut protokoler, pengawalan, pengamanan internal, dan pasukan Jajar Kehormatan sebenarnya sesuatu yang lazim.

Pasukan semacam itu, kata Fahmi, bukan hanya dimiliki oleh Kemhan.

Hanya saja, kata dia, di institusi lain ada yang merupakan satuan setingkat kompi dan ada pula yang setingkat batalyon misalnya Batalyon Kawal Protokoler Negara yang bertugas di lingkungan istana.

Soal personel denwalsus juga dibekali beragam kemampuan antara lain pengamanan VIP dan penanggulangan teror pun menurut Fahmi tak masalah sepanjang kualifikasi tersebut dibutuhkan dalam pelaksanaan tugas dan fungsi.

Ia juga menilai kewenangan pada mereka tidak akan tumpang tindih dengan TNI sepanjang perannya dibatasi hanya di lingkungan Kemhan dan sesuai fungsi yang telah ditentukan.

Lagipula, kata dia, personel Denwalsus tetap anggota TNI yang ditugaskan di Kementerian Pertahanan.

Meski status Kemhan adalah lembaga sipil, namun, kata dia, sebagian pejabat dan pegawai Kemhan berasal dari TNI.

"Menurut saya, masalahnya ada pada gembar-gembor yang berbau romantisme, nostalgia, sehingga ini terkesan memang sesuatu yang sangat cetar dan istimewa.

Motor yang Ditahan Polres tak Punya STNK dan BKPB

Di satu sisi ada yang bangga, di sisi lain ada yang khawatir.

Halaman
1234
Sumber: Tribun Kaltim
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved