Breaking News:

Nasional

Kaki Pria ini Tiba-tiba Lumpuh, Hal Mengerikan Ditemukan di Sarafnya

Namun, selang sebulan, dia mengalami kejadian yang membuatnya buram yakni kelumpuhan hingga kini.

TribunSolo.com/Agil Tri
Anggita Charunas Berdikari (32) terbaring lemah di indekos RT 02 RW 03, Kelurahan Ngadirejo, Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo, Rabu (3/3/2021). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, SUKOHARJO -Keanehan dialami oleh Anggita Charunas Berdikari, pria 32 tahun asli Jogjakarta.

Tubuh dan kakinya tiba-tiba tidak bisa digerakkan dengan leluasa.

Ternyata ada sesuatu yang didapati dalam tubuhnya setelah diperiksa oleh dokter.

Anggit  kini tinggal di rumah indekos di RT 02 RW 03, Kelurahan Ngadirejo, Kecamatan Kartasura, Kabupaten Sukoharjo.

Ya, dia hanya bisa terbaring lemah di kasur kamar kos yang dia sewa seluas 3x3 meter

dengan sosok ibundanya bernama Sri Riwayatiningsih.

Baca juga: Mantan Polisi Ini Jadi Polisi Gadungan,Tipu Warga Hingga Jutaan Rupiah, Begini Modusnya

Dua tahun yang lalu, dia mengalami kecelakaan kerja saat bekerja

membangun rumah temannya di kasawan Desa Gentan, Kecamatan Baki.

Saat sedang mengerjakan dinding, bambu penyangga (jagrak) yang dia baiki tiba-tiba roboh.

"Jagraknya itu memang sudah lama, dan sudah rapuh.

Saat saya naik tiba-tiba roboh," katanya saat ditemui TribunSolo.com, Rabu (3/3/2021).

Dia jatuh dari ketinggian 2 meter. Dan saat terjatuh,

pria yang akrab disapa Anggi itu mendarat dalam posisi duduk.

Seusai terjatuh, dia mengatakan tidak merasakan apa-apa,

hanya saja kakinya sering merasa kesemutan.

Baca juga: Sosok Falen Mariar, Pemain AC Milan Junior, Kini Jadi Anggota TNI

Karena dianggap baik-baik saja, Anggi tak memeriksakan kondisinya itu.

Namun, selang sebulan, dia mengalami kejadian yang membuatnya buram yakni kelumpuhan hingga kini.

"Saya berobat ke Rumah Sakit dr Oen, kemudian saya juga melakukan terapi selama dua bulan di Kartasura," ucapnya.

Usai melakukan pengobatan alternatif,

Anggi merasa kondisi badannya jauh lebih baik.

Bahkan, dia sempat bisa berjalan lagi.

Karena memiliki tanggungjawab sebagai seorang ayah,

Anggi kemudian kembali bekerja sebagai kuli bangunan.

Saat bekerja, dia mengangkat beban berat, yang ternyata memiliki efek buruk untuk tubuhnya.

"Saat saya terapi itu, sebenarnya saya sudah dilarang untuk mengangkat beban berat," aku dia.

"Tapi ya karena saya punya tanggungjawab, saya bekerja lagi," ucapnya.

Anggi mengatakan, dia sempat bisa kembali berjalan sekitar 3 bulan.

Baca juga: Tiga Jenazah Korban Sriwijaya Air SJ 182 tak Bisa Dikenali, 59 Sudah Dibuatkan Akta

Namun setelah itu, kakinya merasa sering kesemutan dan dia kembali lumpuh hingga saat ini.

"Saya kemudian dibawa ke Rumah Sakit Ortopedi,

lalu kemudian saya dirujuk ke Rumah Sakit Dr Moewardi," kata dia.

Dokter menurut Anggi, mengatakan jika tulang pinggang hingga kakinya dalam kondisi yang baik.

Namun, dia tidak bisa berjalan bahkan berdiri saat dilakukan pemeriksaan MRI bagian leher.

"Di dalam saraf saya ada gumpalan, dan dokter mengidentifikasi itu tumor," ucapnya.

"Tapi kemarin tanggal 26 (Februari) saya lakukan MRI lagi, hasilnya keluar besok.

Itu untuk memastikan apakah tumor atau bukan," jelasnya.

Anggit mengaku masih bingung apakah dirinya mau dioperasi atau tidak.

Sebab, dia khawatir bila dioperasi, dia akan lumpuh seumur hidup.

"Ya kalau bisa diobati saja, gak usah dioperasi.

Karena operasi di saraf, dan saya takut kalau akan lumpuh trus," ujarnya.

Bahkan kondisi kelumpuhan yang dialami Anggi kian hari kian parah.

Dia menambahkan, dahulu meski tidak bisa berdiri dan berjalan,

dia masih bisa ngesot untuk berpindah tempat.

"Saat ini sudah tidak bisa, jadi cuma di kasur saja," kata dia.

Bahkan, kelumpuhan yang ia alami menjalar ke tangan kanannya.

Tangan kanannya saat ini sulit untuk digerakan, termasuk untuk memegang benda. (*)

Artikel ini telah tayang di Tribunsolo.com dengan judul Jatuh Tapi Tak Dirasa, Kini Kuli Bangunan Terima Kenyataan Pahit, Hanya Terbaring di Kamar 3x3 Meter,

Editor: Alpen Martinus
Sumber: Tribun Solo
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved