Breaking News:

Tribun Travel

Pantai Tanjung Ompu, 'Putri Totabuan' yang Terancam Binasa Dua Kali

Dari objek wisata "papan atas", pantai Tanjung Ompu di Desa Lalow, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolmong, kini menjadi objek wisata "degradasi".

Tribun manado / Arthur Rompis
Pantai Tanjung Ompu di Bolmong 

TRIBUNMANADO.CO.ID, LOLAK - Dari objek wisata "papan atas", pantai Tanjung Ompu di Desa Lalow, Kecamatan Lolak, Kabupaten Bolmong, kini menjadi objek wisata "degradasi".

Bahkan ke depannya terancam hilang karena masuk wilayah pertambangan batu gamping dan lempung.

Tribun Manado mengunjungi pantai itu Jumat (8/1/2021) sore. Suasana sepi menyeruak. 

Seorang pengunjung pun tak nampak. Debur ombak  terdengar seperti jerit bidadari laut yang kehilangan pasangannya di darat.

Baca juga: Tunjangan Sertifikasi Belum Terbayar Penuh, 248 Guru di Kota Pendidikan Harus Kembali Bersabar

Baca juga: Bansos 2021 untuk Provinsi Sulut Tembus Rp 644 Miliar

Baca juga: Bolmong Rekrut 345 Guru P3K Tahun 2021 Ini

Dermaga yang jadi daya tarik pantai itu, tersisa cagak - cagak kayu yang berdiri tak beraturan di atas air.

Samping pantai itu berdiri sebuah bangunan. Dua traktor parkir depannya, tak jauh dari situ terdapat sebuah bidang tanah seluas 30 meter.

Isinya tiga buah gunungan pasir setinggi 10 meter.

Itu adalah jejak sebuah perusahaan penambang pasir. 

Bupati Bolmong Yasti Soepredjo Mokoagow pernah menertibkan perusahaan tersebut pada 2019 lalu.

Baca juga: Amanda Manopo Gantikan Gisella Anastasia Jadi Bintang Produk Kosmetik Setelah Gisel Jadi Tersangka

Baca juga: Nelayan Lihat Pesawat Jatuh, Teriak Minta Tolong, Sebut Ada Api

Berdirinya perusahaan pasir tersebut punya andil terhadap matinya tanjung ompu.

Halaman
1234
Penulis: Arthur_Rompis
Editor: David_Kusuma
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved