Breaking News:

Hari Sumpah Pemuda

Momentum Sumpah Pemuda, Puluhan Pemuda Pekik Geser Jalan Tol dari Aer Ujang

upacara bendera juga berlangsung secara Nasional yang diikuti secara zoom meething di daerah termasuk Kota Bitung Provinsi Sulut

Penulis: Christian_Wayongkere | Editor: David_Kusuma
Tribun manado / Christian Wayongkere
Pelaksanaan upacara bendera dalam memperingati Hari Sumpah Pemuda (HSP) ke 92 tahun 2020 di lokasi sumber mata air Aer Ujang Danowudu Kota Bitung, Rabu (28/10/2020). 

TRIBUNMANADO.CO.ID, BITUNG - Rabu (28/10/2020) merupakan Hari Sumpah Pemuda (HSP) ke 92 tahun 2020, upacara bendera juga berlangsung secara Nasional yang diikuti secara zoom meething di daerah termasuk Kota Bitung Provinsi Sulut.

Bahkan di momentum itu dari Istana Negara Presiden Joko Widodo melakukan peresmian stasiun LPP TVRI ke-30 di Provinsi Papua Barat.

Namun berbeda dengan yang dilakukan puluhan orang yang didominasi pemuda pria dan wanita, menggelar upacara dalam memperingati HSP ke 92 tahun 2020 di sumber mata air Aer Ujang Danowudu Kota Bitung.

Dengan tetap menerapkan protokol kesehatan, peserta upacara dari lintas komunitas pencinta alam dari beberapa daerah di Sulut berhasil melaksanakan upacara yang boleh dikata unik.

Baca juga: Cuti Bersama, Polisi Cegah Penularan Covid-19 Dengan Dirikan Posko Terpadu

Baca juga: 5 Tersangka Pelaku Judi Togel Diamankan, AKP Rio Gumara Sebut Berkat Informasi Warga

Baca juga: Pjs Gubernur Sulut Ajak Tokoh Agama Menjadi Contoh dan Teladan Cegah Penyebaran Covid-19

Nampak bendera merah putih yang biasanya berkibar di tiang bendera setinggi 17 Meter, kini membentang di tebing sumber mata air dengan ketinggian 15 meter.

Bendera Merah Putih berukuran sekitar 7 meter itu, berhasil dibentangkan oleh belasan orang dengan cara menuruni tebing memakai alat panjat tebing atau clumbing.

Seperti upacara bendera pada umumnya, berlangsung hikmat dari awal pertengahan hingga akhir.

Baca juga: Antisipasi Banjir di Masa Cuaca Ekstrem, BPBD Bolmong Bangun Sembilan Talud

Peserta menempati sejumlah batu besar yang tersebar menanjak di areal sumber mata air Aer Ujang.

Pada saat amanatan, inspektur upacara Ferdy Wolter Pangalila kembali membakar semangat para peserta upacara dengan pekikkan Geser Jalan Tol dari Aer Ujang.

"Kami mendukung program pemerintah dan menyelamatkan sumber mata air Aer Ujang, yang merupakan peninggalan leluhur yang harus di jaga. Setuju...," kata Epang sapaannya.

Halaman
12
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved