Pilpres AS

Situs Web Kampanye Donald Trump Diretas, Tim Siapkan Penyelidikan

Pengumuman itu disampaikan melalui sebuah pernyataan yang dikirim melalui email sebagaimana dilansir dari Reuters, Rabu (28/10/2020)

Editor: Finneke Wolajan
Daily Mail US/Getty Images
Donald Trump 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Situs resmi Donald Trump dibajak pada Selasa (27/10/2020) pagi, demikian pernyataan tim kampanye calon presiden dari Partai Republik ini.]

Tim kampanye Donald Trump lantas mengatakan akan bekerja sama dengan penegak hukum untuk menyelidiki pembajakan tersebut.

Meski begitu, tim kampanye Trump mengatakan tidak ada data sensitif yang terdampak.

Itu karena memang tidak ada data sensitif yang benar-benar disimpan di dalam situs kampanye tersebut.

Pengumuman itu disampaikan melalui sebuah pernyataan yang dikirim melalui email sebagaimana dilansir dari Reuters, Rabu (28/10/2020).

Namun, situs web kampanye Trump tampaknya kembali berfungsi penuh pada Selasa siang.

Sebuah tangkapan layar dari situs web tersebut ketika dibajak beredar secara luas melalui internet.

Tangkapan layar tersebut menunjukkan bahwa situs itu secara singkat menampilkan pesan palsu.

Pesan tersebut kemudian meminta sumbangan mata uang kripto dari pengunjung.

Imbalannya adalah imbalan akses ke "percakapan internal dan rahasia" dari keluarga dan rekan Trump.

Diberitakan Kompas.com sebelumnya, peneliti keamanan siber asal Belanda, Victor Gevers mengaku bahwa dirinya berhasil masuk ke akun Twitter milik Trump, @realDonaldTrump.

Gevers mengaku berhasil masuk ke dalam akun Trump setelah menebak-nebak kata sandi.

Selain itu, Gevers mengatakan bahwa akun milik Trump tidak dilindungi oleh otentikasi dua langkah (2FA) sehingga mudah untuk diakses.

Setelah berhasil masuk ke akun Trump, Gevers melaporkan celah keamanan tersebut melalui email kepada Departemen Keamanan Siber AS (US CERT) dan Badan Infrastruktur Keamanan (CISA).

Tak lama setelah pengaduan itu, Gevers mengatakan bahwa kata sandi Twitter milik Trump tiba-tiba berubah.

Namun, Juru Bicara Twitter Ian Plunkett membantah bahwa akun Trump berhasil dibobol dengan password yang dimaksud oleh Gevers.

"Kami tidak menemukan bukti kuat terkait klaim ini," ungkap Plunkett.

Dia menambahkan bahwa Twitter selalu memproteksi akun milik para petinggi maupun pemimpin negara, termasuk Trump.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Situs Web Kampanye Trump Dibajak, Tim Siapkan Penyelidikan"

Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved