G30S PKI

Penyesalan Masa Tua Anggota Cakrabirawa Penjemput AH Nasution: 'Saya Bersumpah di Hadapan Allah'

Pasukan inilah yang melakukan penjemputan, penculikan dan pembunuhan terhadap para jenderal TNI.

Editor:
KOLASE TRIBUNMANADO/DOK SEJARAH
Penyesalan Masa Tua Anggota Cakrabirawa Jemput Jenderal di G30S PKI: Anak Kecil gak Ngerti Ditembak 

TRIBUNMANADO.CO.ID -- Gerakan 30 September 1965 atau dikenal G30S PKI masih menyisakan luka.

Diketahui, banyak yang menjadi korban dalam peristiwa yang menjadi sejarah kelam ini.

Diketahui, keberadaan Cakrabirawa yang merupakan Pengawal kehormatan Presiden pertama Republik Indonesia, Soekarno Tak lepas dari peristiwa kelam yakni Gerakan 30 September 1965 atau dikenal G30S PKI.

Pasukan inilah yang melakukan penjemputan, penculikan dan pembunuhan terhadap para jenderal TNI.

Kisah berikut ini diceritakan Sulemi, mantan anggota Cakrabirawa penjemput Jenderal AH Nasution yang diwawancarai Tribun Jateng pada akhir 2017 silam.

Sulemi eks anggota Cakrabirawa di rumahnya.
Sulemi eks anggota Cakrabirawa di rumahnya. (TRIBUN JATENG/KHOIRUL MUZAKI)

Saat itu Sulemi sudah berusia 77 tahun.

Nyaris seluruh rambutnya memutih. Tubuhnya tinggi kurus. Kulitnya penuh garis keriput. Tapi aura prajuritnya tak hilang.

Badannya masih tegap. Bicaranya tegas, terutama saat berujar apa yang diyakininya sebagai kebenaran.

Sulemi bagian dari pasukan elit Batalyon 1 Kawal Kehormatan (KK) Cakrabirawa.

Posisi yang ia raih dengan susah payah melalui rangkaian seleksi ketat.

Ia pun sempat mencicipi manisnya jabatan yang telah membumbungkan kehormatannya dan keluarganya saat itu.

Tentunya, itu sebelum peristiwa Gerakan 30 September 1965.

Hingga malam jahanam itu merenggut segalanya itu darinya.

Kehormatan yang ia raih berbalik jadi penistaan.

Halaman
1234
Sumber: Tribunnews
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2023 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved