Breaking News:

Berita Amurang

Berkunjung ke Benteng Amurang, Seperti Kembali ke Masa Penjajahan Portugis

Minsel juga memiliki lokasi peninggalan sejarah masa lampau berupa Benteng Portugis dan dikenal juga Benteng Amurang

Penulis: Andrew_Pattymahu | Editor: David_Kusuma
Tribun manado / Andrew Pattymahu
Benteng Amurang atau Benteng Portugis 

TRIBUNMANADO.CO.ID, AMURANG - Minahasa Selatan (Minsel) memiliki sejumlah spot wisata yang menjadi primadona kabupaten berdikari cepat tersebut untuk menarik wisatawan baik dalam dan luar negeri.

Pantai Moinit, Batu Dinding Desa Kilometer Tiga, Bukit Doa Pinaling dan keindahan Pantai Alar Amurang, Negeri di Atas Awan dan Pelembean Hills spot-spot wisata yang sangat terkenal.

Selain itu, Minsel juga memiliki lokasi peninggalan sejarah masa lampau berupa Benteng Portugis dan dikenal juga Benteng Amurang yang berada di Kelurahan Uwuran Dua, Kecamatan Amurang.

Benteng Amurang ini masih terjaga bagus. Di depan benteng ada tulisan besar Benteng Amurang dengan logo Kabupaten Minsel dan logo Kementerian Kebudayaan.

William Luntungan Pilih Mundur dari Nasdem dan Mendukung OD-SK serta JG-KWL

Eva Keintjem Ingatkan Jajaran Panwascam dan PKD Selalu Pakai Masker

Ingat Istri yang Dinikahi Bambang Trihatmodjo 20 Tahun Lalu, Ternyata Pernah Hamil Anak Kedua

Di bagian depan kiri Benteng terpampang tulisan “Cagar Budaya Benteng Portugis (Amurang), dari Kementrian Pendidikan dan Kebudayan, Balai Pelestarian Cagar Budaya Gorontalo, dengan wilayah kerja Sulawesi Utara, Sulawesi Tenga dan Gorontalo.

Selain itu terpampang juga Benteng Portugis ini dilindungi Undang-Undang Nomor 11 Tahun 2010 tentang Cagar Budaya.

Benteng Portugis berdiri di atas lahan berukuran 25 meter x 50 meter. Dahulunya area benteng ini sangat luas, namun akibat peperangan, pembuatan jalan dalam kota, pembangunan, dan populasi penduduk menjadikan area benteng menjadi kecil seperti sekarang.

Tim RISKI Ragukan Hasil Swab Test yang Dikeluarkan RSUD Pobundayan

BREAKING NEWS: Minahasa Terpilih Sebagai Daerah Berlisensi dengan Potensi Lokal Kopi Arabika

Benteng Portugis ini sebagai benteng pertahanan dan perlindungan dari perompak pada waktu itu.

Banyak masyarakat sekitar benteng masih meyakini jika harta benda Bangsa Portugis, Spanyol dan Belanda masih tersimpan di dalam benteng.

Ini dibuktikan dengan ditemukan barang-barang kuno seperti uang logam kuno dan benda-benda antik Belanda saat penduduk sekitar benteng menggali lubang sampah, sumur, dan arae sekitar.

Sosok Jakob Oetama, Ajarkan Sikap Rendah Hati kepada Seluruh Orang Terdekat

Halaman
12
Sumber: Tribun Manado
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2021 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved