Kasus Pembunuhan

Jenazah Pria Kepala Dibungkus Plastik dan Dilakban, Diduga Dianiaya Polisi, Keluarga Merasa Janggal

Keluarga menduga adanya kekerasan yang dilakukan oleh oknum polisi hingga menyebabkan Hendri tewas.

Editor: Frandi Piring
Facebook Retno Handayan
Jenazah Hendri Alfred Bakari.1 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Tewasnya pria bernama Hendri Alfred Bakari (38) menjadi tanda tanya bagi anggota keluarganya.

Hendri dikabarkan tewas tak lama setelah ditangkap oleh anggota Polresta Barelang, Batam.

Pihak Keluarga menduga adanya kekerasan yang dilakukan oleh oknum polisi hingga menyebabkan Hendri tewas.

Ayah yang Bunuh 2 Anaknya Terancam Hukuman Mati, Kasat Reskrim: Termasuk Pembunuhan Berencana

Sekretaris Cantik Bunuh Bosnya Karena Tak Tanggung Jawab Bayinya, Disantet hingga Dihabisi Diam-diam

Perwakilan keluarga almarhum Hendri, Christy Bakari, membeberkan kronologi peristiwa tersebut dalam konferensi pers bersama Kontras dan organisasi masyarakat sipil lainnya secara virtual.

Awalnya, Hendri atau yang biasa dipanggil Otong ditangkap aparat kepolisian terkait kasus narkoba pada Kamis (6/8/2020) pukul 15.00 WIB.

“Ketika itu yang meihat istrinya, tapi bukan melihat secara jelas tapi melihat dari jauh. Banyak warga yang berkerumun di situ, terjadi keributan, akhirnya Kak Otong ditangkap tanggal 6 itu,” ujar Christy, Rabu (12/8/2020).

Jenazah Hendri Alfred Bakari.1
Jenazah Hendri Alfred Bakari.1 (Facebook Retno Handayan)

Keesokan harinya, Jumat (7/8/2020) sekitar pukul 15.00 WIB, Hendri dibawa polisi pulang ke rumahnya. Namun, Hendri dilarang masuk dan menunggu di luar rumah dengan tangan yang diborgol.

Polisi lalu menggeledah rumah Hendri. Pada saat itu, hanya ada seorang anak Hendri yang masih berusia 13 tahun di rumah.

Kemudian, istri Hendri tiba di rumahnya sekitar pukul 17.00 WIB.

Christy menuturkan, pada saat itu istri Hendri melihat bercak darah pada baju Hendri yang berwarna putih.

Penggeledahan yang dinilai penuh kejanggalan itu berlanjut hingga pukul 21.00 WIB. 

“Jam 5 itu sampai jam 9 dilakukan penggeledahan, tanpa ada surat perintah, tanpa didampingi RT/RW dan warga setempat,” tuturnya.

Dari keterangan Christy, tidak ditemukan barang bukti narkoba di rumah Hendri.

Setelah itu, Hendri dibawa oleh polisi sekitar pukul 21.00 WIB.

Halaman
123
Sumber: Kompas.com
  • Ikuti kami di
    KOMENTAR

    BERITA TERKINI

    © 2022 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
    All Right Reserved