Breaking News:

Virus Corona

Presiden Sentil Kinerja Menteri, Nabil: Beliau Bisa Mereshuffle dan Menyegarkan Kabinet Sekarang Ini

Sebelumnya sempat memarahi para Menteri-menteri, kini Presiden kembali menyentil menterinya.

Foto: SP/Joanito de Saojoao
Presiden Jokowi saat memimpin rapat terbatas di Istana Negara, Jakarta Pusat 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Sebelumnya sempat memarahi para Menteri-menteri.

Kini Presiden kembali menyentil menterinya.

Dan mengingatkan untuk bekerja lebih efektif.

 Ternyata Selain Jaksa dan Polisi, Ada Satu Orang Berkuasa Lagi Bantu Djoko Tjandra, Inisial Diungkap

 Ucapan Dirgahayu Republik Indonesia yang Benar Menurut Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan RI

 163 Wilayah Zona Kuning Covid-19 yang Boleh Belajar Tatap Muka di Sekolah, Sulut Ada Bolsel & Talaud

Presiden Joko Widodo (Jokowi) memimpin rapat terbatas terkait persiapan pelaksaan pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentah tahun 2020, pada Rabu (5/8/2020) pagi.
Presiden Joko Widodo (Jokowi) memimpin rapat terbatas terkait persiapan pelaksaan pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentah tahun 2020, pada Rabu (5/8/2020) pagi. (Capture YouTube Sekretariat Presiden)

Presiden Joko Widodo (Jokowi) kembali menyentil kinerja menteri-menterinya.

Hal itu dikarenakan penyerapan anggaran Covid-19 oleh kementerian dan lembaga dinilai masih sangat minim yakni baru 20 persen yang terealisasi.

Anggota Komisi IX DPR RI Fraksi PDI Perjuangan Muchamad Nabil Haroen mengatakan sentilan presiden adalah alarm bagi menteri-menterinya.

"Terkait dengan sentilan Presiden, itu menjadi alarm bagi menteri-menteri untuk bekerja lebih efektif."

"Ini memang kondisi pandemi, situasi yang bisa dibilang krisis dalam konteks kepemimpinan di tengah bencana virus. Program-program dan eksekusinya harus efektif, cepat, terarah," ujar Nabil, ketika dihubungi Tribunnews.com, Jumat (7/8/2020).

"Maka, wajar Presiden menyentil para Menteri dalam konteks itu, agar kinerja Menteri dan Kementerian menjadi lebih baik, lebih bisa dirasakan langsung oleh masyarakat yang saat ini menderita karena pandemi," imbuhnya.

Nabil menilai yang harus menjadi sorotan dari sentilan presiden adalah komunikasi publik antara para menteri dan pejabat negara.

Halaman
12
Editor: Glendi Manengal
Sumber: Tribunnews
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved