Dunia Tanpa Salaman Jadi New Normal Masyarakat Dunia, Virus Corona Takkan Pernah Hilang

Tradisi menyapa orang dengan jabat tangan ini bisa menjadi pintu penularan virus corona jenis SARS-CoV-2 biang penyakit Covid-19

Justocker
Ilustrasi jabat tangan 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Salaman menjadi sesuatu yang tidak lazim dalam keseharian, semenjak wabah virus corona.

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), tradisi menyapa orang dengan jabat tangan ini bisa menjadi pintu penularan virus corona jenis SARS-CoV-2 biang penyakit Covid-19.

Begitu telapak tangan penderita Covid-19 yang belum steril salaman atau menyentuh suatu benda, orang yang menyentuhnya lalu tanpa sengaja tangannya memegang mata, mulut, atau hidung bisa ikut tertular virus corona.

Untuk mencegah penularan virus corona, budaya baru menyapa orang di era pandemi disarankan untuk berganti menjadi melambaikan tangan, mengangukkan kepala, atau membungkukkan badan.

Seiring peringatan WHO terkait virus corona tidak akan pernah hilang, lantas bagaimana masa depan salaman?

Virus corona tidak akan pernah hilang

Direktur Eksekutif Program Keadaan Darurat Kesehatan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Mike Ryan, MB, MPH. menyampaikan, virus corona berpotensi menjadi endemik baru yang hidup di tengah masyarakat.

"Virus corona mungkin tidak akan pernah hilang. (Seperti) HIV yang tak kunjung hilang," terang dia, seperti dilansir Forbes (17/5/2020).

Simpulan ini disampaikan berdasarkan amatannya, ahli sulit memastikan kapan atau mungkinkan penyakit akibat infeksi virus corona bisa benar-benar berakhir.

Infeksi bisa berkembang menjadi endemik atau penyakit yang muncul di suatu wilayah ketika ada temuan kasus secara terus-menerus tanpa perlu banyak kasus impor dari wilayah lain.

Halaman
123
Editor: Finneke Wolajan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2020 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved