BCA Genjot Bisnis Anak Usaha

Bank Central Asia (BCA) mengakui pertumbuhan kredit perbankan di 2019 lesu. Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja

BCA Genjot Bisnis Anak Usaha
kontan
Bank BCA 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Bank Central Asia (BCA) mengakui pertumbuhan kredit perbankan di 2019 lesu. Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja menjelaskan, perlambatan hampir terjadi di seluruh sektor karena kondisi ekonomi secara global yang fluktuatif.

Kenaikan Harga Saham LPPF Akibat Rumor Akuisisi

Kendati demikian, bila merujuk laporan keuangan bulan Agustus 2019, realisasi kredit BCA masih cukup deras. Total kredit BCA tumbuh 12% year on year (yoy) dari Rp 502,76 triliun jadi Rp 563,12 triliun.

Hingga akhir tahun 2019,  BCA menargetkan kredit akan tumbuh di kisaran 9%-10%. Ada beberapa peluang kredit yang bisa ditangkap, salah satunya kredit sindikasi terutama proyek besar. Antara lain pada sektor infrastruktur jalan tol, transportasi maupun pembangkit listrik.

Sementara itu, dari sisi likuiditas, Jahja menyebut BCA masih cukup longgar dengan rasio loan to deposit ratio (LDR) terjaga di bawah 80% hingga kuartal III-2019. Posisi ini menurutnya di bawah rata-rata industri yang LDR mencapai 96%.

BCA juga akan menggenjot kontribusi anak usaha. Salah satunya perusahaan pembiayaan seperti BCA Multifinance dan BCA Finance. Ia menjelaskan, BCA Multi Finance bisa masuk ke pembiayaan menengah ke bawah yang sulit digarap oleh induk.  Salah satu segmen kredit yang dipastikan bakal digarap oleh BCA Multi Finance ke depan yakni kredit multiguna.

Anak usaha pembiayaan BCA punya andil cukup besar dalam mencetak laba secara konsolidasi. Khusus multfinance, Jahja menyebut kontribusinya sudah sebesar 2,5% terhadap total laba yang diperkirakan mencapai Rp 26 triliun secara konsolidasi.

BCA melalui anak usaha modal ventura yakni Central Capital Ventura (CCV) juga merambah ke pembiayaan berbasis teknologi finansial.

Menimbang peluang Investasi Sepatu Sneakers

Garap Pasar Mobil Bekas

Bank Central Asia Tbk (BBCA) meluncurkan entitas pembiayaan baru PT BCA Multi Finance (BCAMF). Entitas ini akan mengganti entitas pembiayaan BCA yang sebelumnya dikenal sebagai PT Central Sentosa Finance (CSF).

Presiden Direktur BCA, Jahja Setiaatmadja mengatakan, perubahan ini tak akan mengubah layanan  CSF. BCA Multi Finance justru menambah sektor pembiayaan lain selain roda dua, yakni roda empat bekas sejak tahun 2019.

Halaman
1234
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved