Lifestyle

Hidup Lebih Bahagia Dengan Menyayangi Diri Sendiri, Bagaimana Caranya?

World Health Organization (WHO) juga melaporkan pada 2010, angka bunuh diri di Indonesia mencapai 1,6 hingga 1,8 per 100.000 jiwa

Hidup Lebih Bahagia Dengan Menyayangi Diri Sendiri, Bagaimana Caranya?
Internet
Ilustrasi Gangguan Mental 

TRIBUNMANADO.CO.ID - Kasus bunuh diri adalah fenomena yang kompleks.

Desakan hidup dan keputusasaan sering dikaitkan dengan bunuh diri.

Hal ini menjadi tanda betapa sulitnya kehidupan manusia dan besarnya penderitaan yang perlu dihadapi.

Menurut ilmu kejiwaan, bunuh diri dapat terjadi karena interaksi dengan berbagai faktor termasuk neurobiologi, riwayat pribadi dan keluarga, tekanan kehidupan, lingkungan sosial-dan budaya, dan sebagainya.

World Health Organization (WHO) juga melaporkan pada 2010, angka bunuh diri di Indonesia mencapai 1,6 hingga 1,8 per 100.000 jiwa.

Oleh karena itu, menyayangi diri sendiri perlu dilakukan guna mencegah bunuh diri.

 

Baca: Waspada, Tertawa yang Berlebihan Tanda Alami Gangguan Mental Seperti Joker

Baca: Alami Penyakit Mental Seperti Joker, Pria Ini Tertawa di Pemakaman Neneknya: Saya Tidak Bahagia

Baca: Karakter Joker yang Suka Menangis dan Tertawa Itu Bukan Fiksi, Itu PBA Penyakit di Bagian Otak

Ketika Anda belajar menyayangi diri sendiri, Anda dapat menerima diri sendiri apa adanya dan akan menjadi lebih bahagia.

Menyayangi diri sendiri juga dapat membuat potensi dalam hidup Anda terlihat dan mendorong Anda untuk mencapai tujuan dan mimpi.

Lantas, bagaimana cara kita menyayangi diri sendiri?

Berikut adalah penjelasan dr. AAAA Kusumawardhani, SpKJ(K) yang akrab disapa dr Agung dalam acara “Prevent Suicide by Loving Yourself” yang diselenggarakan oleh Departemen Medik Ilmu Kesehatan Jiwa Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia di Jakarta, Rabu (9/10/2019):

Halaman
123
Editor: Finneke Wolajan
Sumber: Kompas.com
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved