Wiranto Minta Maaf soal Ucapan Pengungsi Ambon Jadi Beban

Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto meminta maaf kepada masyarakat Maluku atas ucapannya

Wiranto Minta Maaf soal Ucapan Pengungsi Ambon Jadi Beban
WARTA KOTA/henry lopulalan
Menkopolhukam Wiranto 

TRIBUNMANADO.CO.ID, JAKARTA - Menteri Koordinator bidang Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto meminta maaf kepada masyarakat Maluku atas ucapannya yang menyebut pengungsi dari gempa Ambon menjadi beban.

Hal itu disampaikan Wiranto dalam jumpa pers usai bertemu sejumlah tokoh Maluku di kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Jumat (4/10).

Baca: Unsrat Usulkan Ibu Kota Negara Gunakan Energi Angin

Wiranto mengaku tak bermaksud menyebut para pengungsi korban gempa Ambon menjadi beban pemerintah pusat dan daerah. Namun demikian, ia tetap meminta maaf.

"Dalam kesempatan ini saya sampaikan bahwa kalau ada ucapan, ada kalimat-kalimat yang saya sampaikan, apabila dirasa mengganggu perasaan masyarakat di Maluku atau terdampak atau katakanlah dianggap menyakiti hati dan sebagainya, itu pasti bukan karena saya sengaja," kata Wiranto

"Bukan karena saya sengaja untuk menyakiti hati atau menyinggung perasaan masyarakat Maluku. Tapi apabila ada yang tersinggung, ada yang sakit hati, secara resmi, tulus, saya minta dimaafkan," lanjut dia.

Wiranto menambahkan pemerintah melalui kementerian dan lembaga terkait telah memberikan perhatian penuh kepada para korban gempa di Maluku. Di antaranya dengan mengirimkan bantuan logistik ke wilayah terdampak gempa serta generator dan tenda-tenda untuk kebutuhan rumah sakit di Maluku.

"Yang terpenting adalah sekarang kita fokus pada bagaimana kita berusaha untuk melakukan aksi-aksi untuk membantu saudara-saudara kita yang terdampak," ujar Wiranto.

Letjen (Purn) Suaidi Marasabessy menjadi salah satu tokoh Maluku yang mengikuti pertemuan dengan Menko Pulhukam, Wiranto.

Ia mengatakan apa yang disampaikan oleh Wiranto serta tindakan yang sudah dilakukan pemerintah pusat sudah lebih dari harapan. “Respons yang diberikan melebih harapan kami. Pak Wiranto seharusnya tak perlu meminta maaf,” katanya.

Baca: Demo, Musik dan Cinta

Suaidi menjelaskan daerah yang terdampak gempa tersebar di berbagai tempat, seperti di Pulau Seram bagian barat dan selatan, Saparua, dan Ambon. Namun, gempa tersebut berbeda dengan peristiwa gempa bumi yang terjadi di Palu pada beberapa waktu lalu.

Halaman
1234
Penulis: reporter_tm_cetak
Editor: Lodie_Tombeg
Ikuti kami di
KOMENTAR

BERITA TERKINI

© 2019 TRIBUNnews.com Network,a subsidiary of KG Media.
All Right Reserved